Pages

Sunday, September 29, 2013

Terima kasih atas semuanya. Jadi jangan tinggalkan kami dengan dunia kami sendiri. :)


Bismillah.



"Kita bukan hanya menyembur, sambil mengusap puji bibir sendiri. Telankan bersama semburan itu dan sambil sama-sama perbaiki diri."

-A. Asinur.




oops. Maaf, kami tidak pernah sempurna. 




Kata diorang, kami berada di jalan dakwah ini sangat poyo. Kawan pun hanya dengan geng sendiri, bertazkirah sambil syok sendiri, ke hulu ke hilir membuat promosi sambil study dibuang ketepi, cakap lebih tapi buat jugak lagi.


Aduh terasa cucuknya. Tapi tersenyum. Betul. Dan sentiasa betul. Alhamdulillah ini sepatutnya menjadi latihan untuk lebih memantapkan qudwah-qudwah para daie kepada masyarakat.  :)


Cuma terasa lucunya, pada satu aspek apabila kami dianggap seperti malaikat di mata mereka. Satu dosa pun tidak dibenarkan dalam kehidupan seharian. Hatta satu kesalahan kecil diperbesarkan dan terus digembar-gemburkan. Segala tindak tanduk, segala perkataan kami diperhati. SubhanAllah.. :)


Hehe.



Senyumlah kerana inikan tarbiyah agung untuk para daie. Pada zaman Rasulullah juga Baginda keluar bercerita dalam keadaannya yang tidak tahu menulis dan membaca, sudah pasti lebih dianggap poyo gila.


Sunnatullah, susunan Allah itu bukankah sangat istimewa. Segala sesuatu yang berulang pasti kerana hikmah yang dalam. Dan segala sesuatu itu berulang, kerana manusia tidak berubah sikapnya. Bersabarlah bagi mereka yang mengejar kebaikan. Kita bekerja bukan kerana manusia, tetapi mengejar keredhaan Tuhan.



Dan kepada mereka yang tak sudah mahu menjatuhkan, 


Kalaukan kami yang cuba berkumpul sesama kami, kadang-kadang mahu bercerita tentang dakwah bersama kami, kadang-kadang pula mungkin mahu berkongsi ayat dan pesanan di ruang media, tapi masih belum terbaiki diri,

kalaukan semua itu adalah aksi poyo kami, anda bila lagi?


Ehehe jadi marilah sama-sama menjadi poyo. Kalau poyo itu dapat mendekatkan lagi diri dengan Sang Ilahi :D




"Belum sampaikah lagi masanya bagi orang-orang yang beriman, untuk khusyuk hati mereka mematuhi peringatan dan pengajaran Allah serta mematuhi kebenaran (Al-Quran) yang diturunkan (kepada mereka)? Dan janganlah pula mereka menjadi seperti orang-orang yang telah diberikan Kitab sebelum mereka, setelah orang-orang itu melalui masa yang lanjut maka hati mereka menjadi keras dan banyak di antara mereka orang-orang yang fasiq (derhaka)." 


Al-Hadid : 16



Jejom duduklah sebentar... kita beriman sejenak. Tajdid niat, muhasabah sama-sama ^_^



p/s : Kami bukan malaikat, tak pernah juga lagaknya ingin menjadi malaikat. Tegurlah kami di mana silapnya, sambil anda juga turut serta sama-sama mengubahnya. 




Tuesday, September 3, 2013

Sakeenah dalam Redha Allah. Yang ditunggu. Yang dicari. :)



Bismillah.


"Dia Mengetahui apa yang masuk ke dalam bumi dan apa yang keluar daripadanya dan apa yang turun dari langit dan apa yang naik kepadaNya. Dan Dia bersama kamu di mana saja kamu berada. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan." 

(Al-Hadid : 4) 



Istikharah dan berdoa. Semuakan di tangan Allah. :') 




Malu demi redha Allah. Cinta juga demi redhaNya, Allahu ta'ala.. 
Bismillahi tawakkal 'Alallah, redhakan baitul muslim kami, ya Rabbah :') 


Credit : Syaza Mariyah. ^^


Tak terucap ucapan terima kasih pada manusia-manusia yang dipilih Allah, yang dihantar Allah kepada kami sebelum dan sepanjang majlis. Tak terhingga pula syukur dipanjatkan pada Allah, Maha Pemurah dan Pemberi segala rezeki.

Nyata Allah sangat Pemurah lagi Penyayang, tidak putus mengurniakan kami nikmat dan segala kemudahan walaupun bergunung dosa kita padaNya T_T


SubhanAllahu ta'ala.


Jujur aku bangga dan terharu melihat abah tenang duduk tegak di hadapan, melepaskan dosa pahala anak perempuan keduanya sambil memegang erat tangan kanan zauji, Imam yang dipilih Allah untukku,


Ahmad Zaki. :')


Dulunya pilihan ummi ketika ummi masih bernafas, ketika masih mampu menjadi wakil bertaaruf dengannya. Sangat suka ummiku pada zauji. Orangnya tinggi lagi putih, pernah menjadi antara calon dalam doaku dulu-dulu.


"Gara-gara ciri pelakon korea lah kan. Idaman semua kononnya. eheh apa lagi?" 



Ummi gelak dalam telefon.



Pada awalnya emosiku yang tidak stabil menolak pilihan ummi. Tetapi tetap jodoh itu di tangan Allah,  dan subhanAllah semua Allah telah permudahkan. Dari persiapan sehingga majlis selesai. Terus pada taaruf kami sedikit demi sedikit.


Malu dengan Allah. T_T


InsyaAllah. Hari ni sudah berada di korea, menghadap meja belajar untuk final semester, final 4 bulan di bumi sonata penuh tarbiyah ini. Meneruskan janji-janji pada Allah, menyahut baton dakwah sahabiah-sahabiah Rasulullah. Walhamdulillah, hati tenang meskipun zauji berada di Malaysia bekerja lillahita'ala. Pada rindu berbaki, kita salurkan pada Allah kan. :)



Menjadi seorang isteri bukanlah semudah tersenyum setiap hari pada si suami, dan berada dalam lingkungan taat pada suami bukanlah semudah menunggunya dalam hujan seperti dalam drama korea. Ingatkan lagi janji Allah tentang sakeenah, ketenangan itu yang benar-benar akan menjadi dinding pada hati yang resah. Sakeenah, hanya dalam hati mereka yang berlapang dada untuk ketaatan pada suami, dan ketenangan dalam mencari redha Allah.



Tidak lain yang aku doakan, moga Allah menjadikan hati zaujku tenang dan cekal seperti Ibrahim a.s yang meninggalkan isteri dan anaknya, terus juga menjadikan hatiku di sini tabah dan redha seperti Siti Hajar, yang ditinggalkan bersama Ismail a.s.


Nabi Allah itu juga manusia, punya hati yang berbolak balik arahnya, punya masa lelah, punya masa berhimmah. Dan hati hamba-hamba Allah itu hanya dipegang olehNya, baik hatinya maka baiklah seluruh jasadnya, akhlaknya dan perbuatannya.  Moga Allah menjadikan kami pasangan yang bertaqwa, mencintaiNya lebih dari cinta antara kami.


Dan moga kami dibawah lindungan rahmah dan barakahNya memimpin keluarga yang sentiasa mendokong agamaNya.



Biiznillah.
Salam dan doa dari kami,

untuk sama-sama tsabat. ^_^ InsyaAllah.



p/s : Jom buat kenduri kecil di korea hihi. Tapi zauji takda, si isteri jelah yang ada :P