Pages

Sunday, July 7, 2013

Manusia itu pelupa. Peringatkanlah.


Bismillah.


Segala puji padaNya.
Menangis, melihat 'kami' pada hari ini.


Kadangkala manusia lupa, riak itu syirik yang halus. Telah pun mereka lupa, ketika mana mereka berada di bawah. Ketika kalimah Allah tidak lekang di bibir mengatasi yang lain. Bertawakkal penuh yakin meminta perlindungan.


Dan telah pun mereka lupa, pada awal-awal dahulu bagaimana mereka di sapa. Mereka bergaul dengan rendah hati. Allahlah di tengah-tengah kami, di atas dan bersama kami. Segalanya cukup indah.


Namun hari ini mereka dan kami terlupa lagi, sehinggakan riak masuk secara sembunyi. Kepala terdongak tinggi, menunjukkan ilmu dan pengalaman yang sudah penuh dikuasai. Kami berada di atas, menganggpkan diri telah lama di dalam bidang ini. Hingga kadangkala menjadikan akhawat itu hanya hidup dalam dunia sendiri.





Ingatkan lagi tentang janji-janji sejati kita, 
pimpinkan tangan bersama ke syurgaNya. :')





Kepadamu dan kepadaku,
Wahai para daie, 
Sungguh,
Kita buat dulu, baru menulis. 
Kita buat dulu, baru berkata-kata.


Kerana kadang kala kita yang asyik dengan berpesan,
Namun diri sendiri yang lupa,
Kita asyik berkata tentang ukhuwah dan berlapang dada,
Sedang kita yang tidak bersapa,


Kerana kita yang mungkin bakal disoal dulu. 
Di padang padat manusia itu nanti.


Istighfar. 


T_T




Sungguh aku juga perlukan latihan. :'(

Moga Allah Redha.