Pages

Thursday, December 12, 2013

Impian dan Janji kami.


Bismillah.




Ikhlaskan dalam memberi. 
InsyaAllah, hidup untuk memberi. 



Dalam sunyi kita berbicara.. tentang impian dan janji.



Buatmu diri,
Jadilah isteri dan anak yang taat, memelihara solat dan puasamu, menjaga maruah diri dan keluarga.
Raihlah redhaNya Allah, redha suamimu, dan redha ibu bapamu.
insyaAllah syurga pasti milikmu.


Buat ummi dan abiku,
Tekad azamku untuk menjadi anak yang solehah untukmu,
Segala cara ku janji akan laksanakan,
bagi kita sama-sama berpimpin tangan menuju ke syurga itu.


Buatmu juga zaujku,
Akanku bina anak-anak untukmu,
Menjadi pendokong yang sentiasa menegakkan agama Allah,
Paling kurang tidak juga melahirkan kumpulan mujahideen,
sebagai saham untuk syurgamu.


Janjiku, hidup dan matiku. UntukMu Allah, Rasulku, ibu bapaku dan zauj ku.


Biiznillah.



Tuesday, October 22, 2013

To my dear family. With all my heart. Lets go 'home'.


Bismillah,


Hati masih luluh, melihat mereka yang berputus asa di sana. Masih lemah, masih kurang senyumannya. Dan melihat diri sendiri, yang tidak kurangnya asyik dengan keluhan. 





Ku tenung bunga dan ku dapati harapan. Mereka berkembang dari sebiji benih lalu mengeluarkan kelopak-kelopak yang hidup. Ditiupkan angin tapi masih mekar teguh pada dahan. Akan terus hidup dengan penuh makna, sedang hanya luruh ketika sudah sampai masanya.  

Bukankah pada setiap ciptaan Allah itu penuh dengan pelajaran? Punya analogi, punya pesanan dariNya? SubhanAllah.





"If you are not living now, you are giving up your life. Giving up your life means,


you are giving up with Allah."
-as the saying goes. 





Things are always easier said than done, they say. Kita selalu berkata susah untuk bangun. Walaupun berkali-kali dikongsi motivasi atau nasihat, kita menyembur semula pada mereka : mudah lagi bercakap dari merasakan sendiri peritnya saat itu. Tapi manusia sebenarnya jarang melihat janji Allah, mereka tidak yakin pada balasan-balasan Allah di hari pembalasan itu nanti. Kerana mata hanya nampak dunia, sedang akhirat masih ilusi. 


Yang pada hari itu, nyata sekali mulut dikunci sedang anggota yang menjadi saksi. Jadi sudah-sudahlah dengan alasan, hidupkan hari dengan aksi-aksi sebagai bukti. 


Sesuatu tentang realiti hidup hari ini : putus asa itu datangnya dari malas, malas itu datangnya dari angkuh, angkuh itu datangnya dari,



jauhnya kita dengan Allah. 



Berada jauh dari Allah merupakan titik tolak hitamnya hati. Lalu hati melekat pada dunia, memberi kecintaan pada dunia dan seisinya. Walaupun secara total ramainya umat hari ini mengaku telah bersyahadah, menjaga solat dan amalnya, tetapi dekatnya hati pada Allah itu bukan sesuatu yang mudah.



Kata Allah, 


"Tidak ada suatu musibah yang menimpa (seseorang), kecuali dengan izin Allah, dan barang siapa beriman pada Allah, nescaya Allah akan memberi petunjuk kepada hatinya. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu" 

(64:11)



Hati mereka dipegangNya. Dan setiap degupan jantung mereka yang bersabar dengan musibah itu dipandu Allah. Setiap degupan, berada dalam genggamanNya. MasyaAllah.


Umar Al-Khattab pernah menangis pada suatu hari kerana sudah lama tidak ditimpa musibah. Jawabnya apabila sahabat bertanya, 



"Aku takut kira-kira Allah telah melupakanku. 
Kerana hidup aku diam tanpa musibah (yakni kasih sayang Allah)."



Dan Rasulullah SAW juga bimbang keluh kesah apabila tidak menerima wahyu dalam tempoh yang panjang. Lalu Allah menyahut, 



"Wadh-dhuha, 
dan demi malam yang apabila telah sunyi, 
Tuhanmu tidak meninggalkan engkau (Muhammad) dan tidak (pula) membencimu, 
dan sungguh yang kemudian itu lebih baik bagimu daripada yang permulaan. 
Dan sungguh, kelak Tuhanmu pasti memberikan karuniaNya kepadamu, 
sehingga engkau menjadi puas. 
Bukankah Dia mendapatimu sebagai seorang yatim, lalu Dia melindungi(mu).
Dan Dia mendapatimu sebagai seorang yang bingung, lalu Dia memberikan petunjuk. 
Dan Dia mendapatimu sebagai seorang yang kekurangan,


lalu Dia memberikan kecukupan."

(Adh-Dhuha : 1-8)




SubhanAllah. 


Apabila terasanya malas, maka hati telah berasa angkuh dengan hidup. Keangkuhan yang kita selalu tidak mengaku, kita berasa hidup ini kita yang pandu. Kerana kita punya kebolehan, kita yakin apabila kita 'mampu' buat sesuatu maka rezeki juga datang dari usaha itu. 


Lalu kita berjalan lagi di muka bumi dengan angkuh. Membuatkan kita malas berusaha kerana hati telah cukup yakin. Dan apabila sedikit diusik keselesaan itu, apabila diturunkan ujian dari Allah kita gelabah. Kita hilang arah tuju kerana hati percaya lebih pada diri,




dari percaya pada Allah. 



Dan di situ kita putus asa.
Kerana hati belum cukup kuat pergantungannya pada Allah, hati telah sangat jauh dari Allah.


Adakah hati hari ini sudah habis yakin dengan segala apa yang menimpa kita, datangnya dari Allah? Atau masih merungut. Atau masih penuh dengan alasan. Masih berputus asa dengan Allah?  


Memetik ayat-ayat seorang sahabat ketika aku bermuram menatap wajah ummi, dan mahu berputus asa dengan hidup, 



"If you love your ummi lillahita'ala, then you should rasa dan bayangkan how sedih ummi tengok keadaan awak hari ini. Asyik muram, asyik kata putus asa dengan hidup. Tak habis dengan keluhan, sedang Allah tak pernah tidur tahu? Setiap minit setiap masa Allah tunggu awak, sebab mungkin awak dah berada jauh dari Dia. 

And He's calling you untuk awak dekat semula.

If you love your ummi so much, awak akan buat segalanya untuk ummi. And jugak untuk Allah. IF you love Allah with all your heart, you takkan putus asa macam ni. 

Awak akan buat everything, 
untuk dapatkan 'senyuman' Allah tu. Kan?"




There. SubhanAllah. 
Message yang aku printscreen kan and tengok selalu. :')) 


Kerana cinta itu mendalam maksudnya. Kerana cinta itu adalah sesuatu ikatan yang kuat, yang kita bina untuk bergerak. Sedangkan Allah sangat membenci mereka yang berputus asa dan cinta pada mereka yang berusaha. Adakah kebencian itu yang kita cari.. T_T


Because dunya is nothing, untuk dicinta kan. Ummi juga dunia, anak-anak juga dunia. Hanya Allah yang kekal, hanya Allah. 




"In letting go..the answer lies in LOVE. Fall in love. Fall in love with something GREATER. Fall in love with the REAL THING. See the MANSION. Only then, 

will we stop playing in the dollhouse." 


-Reclaim your heart.





Teruskan hidup untuk gembirakan ummi, gembirakan Allah. Biiznillah. Bangunlah.. wahai diri yang berputus asa, yang masih angkuh T_T Let's go home. 




Home is where your heart is.. home is where Allah is. 
Kita kembali pada Allah jom. :') 




p/s : To both mutiara ummi, imran dan Illiyya yang menghidupkan hari-hariku. Melihat muka mereka sahaja mengingatkan aku pada amanah ummi. Dan pada amanah Allah, kita perlu hidup untuk terus mendidik. Kerana atas kurniaan Allah, kita telah menerima didikan. 


"Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?" (Ar-Rahman)
Bersyukurlah, dan berbaktilah. For Him, and for hereafter. 





Sunday, September 29, 2013

Terima kasih atas semuanya. Jadi jangan tinggalkan kami dengan dunia kami sendiri. :)


Bismillah.



"Kita bukan hanya menyembur, sambil mengusap puji bibir sendiri. Telankan bersama semburan itu dan sambil sama-sama perbaiki diri."

-A. Asinur.




oops. Maaf, kami tidak pernah sempurna. 




Kata diorang, kami berada di jalan dakwah ini sangat poyo. Kawan pun hanya dengan geng sendiri, bertazkirah sambil syok sendiri, ke hulu ke hilir membuat promosi sambil study dibuang ketepi, cakap lebih tapi buat jugak lagi.


Aduh terasa cucuknya. Tapi tersenyum. Betul. Dan sentiasa betul. Alhamdulillah ini sepatutnya menjadi latihan untuk lebih memantapkan qudwah-qudwah para daie kepada masyarakat.  :)


Cuma terasa lucunya, pada satu aspek apabila kami dianggap seperti malaikat di mata mereka. Satu dosa pun tidak dibenarkan dalam kehidupan seharian. Hatta satu kesalahan kecil diperbesarkan dan terus digembar-gemburkan. Segala tindak tanduk, segala perkataan kami diperhati. SubhanAllah.. :)


Hehe.



Senyumlah kerana inikan tarbiyah agung untuk para daie. Pada zaman Rasulullah juga Baginda keluar bercerita dalam keadaannya yang tidak tahu menulis dan membaca, sudah pasti lebih dianggap poyo gila.


Sunnatullah, susunan Allah itu bukankah sangat istimewa. Segala sesuatu yang berulang pasti kerana hikmah yang dalam. Dan segala sesuatu itu berulang, kerana manusia tidak berubah sikapnya. Bersabarlah bagi mereka yang mengejar kebaikan. Kita bekerja bukan kerana manusia, tetapi mengejar keredhaan Tuhan.



Dan kepada mereka yang tak sudah mahu menjatuhkan, 


Kalaukan kami yang cuba berkumpul sesama kami, kadang-kadang mahu bercerita tentang dakwah bersama kami, kadang-kadang pula mungkin mahu berkongsi ayat dan pesanan di ruang media, tapi masih belum terbaiki diri,

kalaukan semua itu adalah aksi poyo kami, anda bila lagi?


Ehehe jadi marilah sama-sama menjadi poyo. Kalau poyo itu dapat mendekatkan lagi diri dengan Sang Ilahi :D




"Belum sampaikah lagi masanya bagi orang-orang yang beriman, untuk khusyuk hati mereka mematuhi peringatan dan pengajaran Allah serta mematuhi kebenaran (Al-Quran) yang diturunkan (kepada mereka)? Dan janganlah pula mereka menjadi seperti orang-orang yang telah diberikan Kitab sebelum mereka, setelah orang-orang itu melalui masa yang lanjut maka hati mereka menjadi keras dan banyak di antara mereka orang-orang yang fasiq (derhaka)." 


Al-Hadid : 16



Jejom duduklah sebentar... kita beriman sejenak. Tajdid niat, muhasabah sama-sama ^_^



p/s : Kami bukan malaikat, tak pernah juga lagaknya ingin menjadi malaikat. Tegurlah kami di mana silapnya, sambil anda juga turut serta sama-sama mengubahnya. 




Tuesday, September 3, 2013

Sakeenah dalam Redha Allah. Yang ditunggu. Yang dicari. :)



Bismillah.


"Dia Mengetahui apa yang masuk ke dalam bumi dan apa yang keluar daripadanya dan apa yang turun dari langit dan apa yang naik kepadaNya. Dan Dia bersama kamu di mana saja kamu berada. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan." 

(Al-Hadid : 4) 



Istikharah dan berdoa. Semuakan di tangan Allah. :') 




Malu demi redha Allah. Cinta juga demi redhaNya, Allahu ta'ala.. 
Bismillahi tawakkal 'Alallah, redhakan baitul muslim kami, ya Rabbah :') 


Credit : Syaza Mariyah. ^^


Tak terucap ucapan terima kasih pada manusia-manusia yang dipilih Allah, yang dihantar Allah kepada kami sebelum dan sepanjang majlis. Tak terhingga pula syukur dipanjatkan pada Allah, Maha Pemurah dan Pemberi segala rezeki.

Nyata Allah sangat Pemurah lagi Penyayang, tidak putus mengurniakan kami nikmat dan segala kemudahan walaupun bergunung dosa kita padaNya T_T


SubhanAllahu ta'ala.


Jujur aku bangga dan terharu melihat abah tenang duduk tegak di hadapan, melepaskan dosa pahala anak perempuan keduanya sambil memegang erat tangan kanan zauji, Imam yang dipilih Allah untukku,


Ahmad Zaki. :')


Dulunya pilihan ummi ketika ummi masih bernafas, ketika masih mampu menjadi wakil bertaaruf dengannya. Sangat suka ummiku pada zauji. Orangnya tinggi lagi putih, pernah menjadi antara calon dalam doaku dulu-dulu.


"Gara-gara ciri pelakon korea lah kan. Idaman semua kononnya. eheh apa lagi?" 



Ummi gelak dalam telefon.



Pada awalnya emosiku yang tidak stabil menolak pilihan ummi. Tetapi tetap jodoh itu di tangan Allah,  dan subhanAllah semua Allah telah permudahkan. Dari persiapan sehingga majlis selesai. Terus pada taaruf kami sedikit demi sedikit.


Malu dengan Allah. T_T


InsyaAllah. Hari ni sudah berada di korea, menghadap meja belajar untuk final semester, final 4 bulan di bumi sonata penuh tarbiyah ini. Meneruskan janji-janji pada Allah, menyahut baton dakwah sahabiah-sahabiah Rasulullah. Walhamdulillah, hati tenang meskipun zauji berada di Malaysia bekerja lillahita'ala. Pada rindu berbaki, kita salurkan pada Allah kan. :)



Menjadi seorang isteri bukanlah semudah tersenyum setiap hari pada si suami, dan berada dalam lingkungan taat pada suami bukanlah semudah menunggunya dalam hujan seperti dalam drama korea. Ingatkan lagi janji Allah tentang sakeenah, ketenangan itu yang benar-benar akan menjadi dinding pada hati yang resah. Sakeenah, hanya dalam hati mereka yang berlapang dada untuk ketaatan pada suami, dan ketenangan dalam mencari redha Allah.



Tidak lain yang aku doakan, moga Allah menjadikan hati zaujku tenang dan cekal seperti Ibrahim a.s yang meninggalkan isteri dan anaknya, terus juga menjadikan hatiku di sini tabah dan redha seperti Siti Hajar, yang ditinggalkan bersama Ismail a.s.


Nabi Allah itu juga manusia, punya hati yang berbolak balik arahnya, punya masa lelah, punya masa berhimmah. Dan hati hamba-hamba Allah itu hanya dipegang olehNya, baik hatinya maka baiklah seluruh jasadnya, akhlaknya dan perbuatannya.  Moga Allah menjadikan kami pasangan yang bertaqwa, mencintaiNya lebih dari cinta antara kami.


Dan moga kami dibawah lindungan rahmah dan barakahNya memimpin keluarga yang sentiasa mendokong agamaNya.



Biiznillah.
Salam dan doa dari kami,

untuk sama-sama tsabat. ^_^ InsyaAllah.



p/s : Jom buat kenduri kecil di korea hihi. Tapi zauji takda, si isteri jelah yang ada :P 






Wednesday, August 14, 2013

So do us.




Bismillah.


"Well abah sure kalau ummi ada pun, we feel a little bit sad. Just a bit.
but we had good times. 

With you guys."



Sebak hati mendengar ucapan abah dalam kereta semalam. Lagi-lagi bila mengingatkan detik abah yang bakal melepaskan baton dosa pahala ku pada bakal zauj, 10 hari lagi.


Alhamdulillah, syukur tak terhingga dengan nikmat beribu berbapa dari Allah. Lebih-lebih lagi berparentskan ummi abah yang subhanAllah, sangat menakjubkan. :'D


Dari kesabaran ummi dan ketabahan abah, aku betul-betul belajar tentang hidup. Walaupun kadang-kala bukan sempurna diri mereka dalam mendidik, tetapi keikhlasan mereka kita rasakan hari demi hari dalam membesar. Sampai hari ini juga, dalam apa jua kebaikan yang terdetik mahu dilakukan, terasa doa-doa ummi dan abah dalam sujud mereka mengalir, masuk ke dalam hati kita.




Doa-doa mustajab ummi abah.  :')




Tak tertidur malam ini mengenang kembali episod-episod sepanjang hidup bersama mereka. Terlalu banyak cerita, terlalu banyak derhaka. Betul terasa sebak mahu meninggalkan abah. Yang masih berbaki segunung dosaku padanya T_T


Allahu robbana, Tuhan yang mengurniakan mereka pada diri kerdil ini. Cerita kami dan mereka, kita simpankan dalam doa-doa. Moga Allah terus mencintai abah, dan terus merahmati ummi lebih pada cinta kami pada mereka..




Them. Teman kami di syurga insyaAllah. 
Moga kami juga dapat menjadi ibu bapa cemerlang seperti ummi abah. :')



"..dan ucapkanlah kepada keduanya perkataan mulia dan rendahkanlah dirimu terhadap keduanya dengan penuh kasih sayang dan ucapkanlah: "Wahai Tuhanku, sayangilah mereka keduanya, sebagaimana keduanya menyayangi aku waktu kecil"

(Al-Isra' : 23-24)



"Ummi abah kata had good times with kitorang. 
Well so do us! Love you ^_^



p/s : Lama tak singgah sini >.<
Pada semua kenalan-kenalan yang pernah bersua muka atau hanya di dalam doa, doakan kami dipermudah, 
khairun dan bakal zauj. 

Biiznillah. 




Sunday, July 7, 2013

Manusia itu pelupa. Peringatkanlah.


Bismillah.


Segala puji padaNya.
Menangis, melihat 'kami' pada hari ini.


Kadangkala manusia lupa, riak itu syirik yang halus. Telah pun mereka lupa, ketika mana mereka berada di bawah. Ketika kalimah Allah tidak lekang di bibir mengatasi yang lain. Bertawakkal penuh yakin meminta perlindungan.


Dan telah pun mereka lupa, pada awal-awal dahulu bagaimana mereka di sapa. Mereka bergaul dengan rendah hati. Allahlah di tengah-tengah kami, di atas dan bersama kami. Segalanya cukup indah.


Namun hari ini mereka dan kami terlupa lagi, sehinggakan riak masuk secara sembunyi. Kepala terdongak tinggi, menunjukkan ilmu dan pengalaman yang sudah penuh dikuasai. Kami berada di atas, menganggpkan diri telah lama di dalam bidang ini. Hingga kadangkala menjadikan akhawat itu hanya hidup dalam dunia sendiri.





Ingatkan lagi tentang janji-janji sejati kita, 
pimpinkan tangan bersama ke syurgaNya. :')





Kepadamu dan kepadaku,
Wahai para daie, 
Sungguh,
Kita buat dulu, baru menulis. 
Kita buat dulu, baru berkata-kata.


Kerana kadang kala kita yang asyik dengan berpesan,
Namun diri sendiri yang lupa,
Kita asyik berkata tentang ukhuwah dan berlapang dada,
Sedang kita yang tidak bersapa,


Kerana kita yang mungkin bakal disoal dulu. 
Di padang padat manusia itu nanti.


Istighfar. 


T_T




Sungguh aku juga perlukan latihan. :'(

Moga Allah Redha.


Wednesday, June 19, 2013

Allahummansurul mujahideen fi suriah T_T




MasyaAllah. Tersenyum mereka. Wahai yang dicintai Ar-Rahman.



Allahummansurul mujahideen fi suriah
"Ya Allah menangkanlah mujahideen di syria" 



T_T




Cant stop thinking about them. Bergelinang air mata melihat mata-mata syurga. Wajah-wajah kesayangan Allah. 




Ya Rabb aku cemburu. :'( 



Jangan berhenti doakan mereka. Biiznillah, islam akan menang. Soon. 


p/s: Moga dapat bersama mereka di sana. Kerdilnya diriku T_T


Friday, June 14, 2013

"Wanikma ajrul 'amileen." :')



Bismillah.


2.24am.


Putting down the pen. And the notebook. Scrolling down the notes written since the first day we met. And subhanAllah. Tears rolling down the cheeks. Just ended my last liqo' with them at the only masjid in seoul. With a beautiful recitation of surah Ali Imran from the imaam, during isya' just now.



MasyaAllah alaik. :')





xxxxxxxxxxx




SubhanAllah langitMu yang luas. Sebesar impian menyentuh bintang-bintang di sana, sebesar itulah impian bersama-sama mereka melangkah ke jannahNya. :)






Pernah sekali murobbi kami berkata, dakwah tidak patut dimulakan di bumi ini. Hati luluh. Mahu berputus asa. Namun, di sudut paling hujung celah hati itu juga masih ada kelip-kelip cahaya yang bernyawa. Cahaya yang yakin, dan percaya. Segala yang telah berlaku atas izinNya, dan segala yang bakal berlaku juga biiznillah, dengan izinNya.


Jadi mengapa mahu berhenti, atas apa yang telah dimulakan. Sedang ia terlalu banyak disebut sebagai suatu amalan yang mulia disisi Allah dalam ayat-ayat suciNya. Dalam hadis-hadis Rasul agungNya. Yang memerlukan keikhlasan, dan istiqomah.


Biar kami dizalimi, atau kami penat berganti lelah. Namun kelip-kelip itu tetap akan hidup, menyinarkan harapan untuk terus menghidupkan yang lain.


Kita usaha, yang lain biar diurus Allah. kan kak? hee :')



wabismillah, ayat dibaca imam pada rakaat pertama isya' tadi :



"Iaitu orang-orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah, dan orang-orang yang menahan kemarahannya, dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang. Dan (ingatlah), Allah Mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik. 


Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji, atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka. Dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah, dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengetahui.


Orang-orang yang demikian sifatnya, balasannya ialah keampunan dari Tuhan mereka, dan syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya. Dan yang demikian itulah sebaik-baik balasan bagi orang-orang yang beramal.."

[Ali Imran : 134-136]




Menjadi orang-orang beramal yang diganjari itu, insyaAllah. 




p/s : Alhamdulillah untuk semester ni, hadiah dari Allah yang tak pernah bisa diganti. Mereka, mutarobbi-mutarobbiku. Moga Allah Redha. :') 
Am looking forward untuk cuti semester dan Ramadhan. Jumpa di Malaysia!

Love, 
Krun. Rozman



Tuesday, June 11, 2013

Melihat bintang kelip-kelip di langit :)




Bismillah.
Bangkit dari post yang lalu. :)




"Sometimes you just have to believe. 
'Cause she is on every page of your imaginations. "

Katanya Mr.Barrie pada Peter. Yang sedang menangis bercerita tentang ibunya.


-Finding Neverland.





Peter menatap buku kecilnya sambil bergelinang air mata. Pipinya merah kerana bingung, tentang dunia yang sering diulang Mr.Berrie (Johny Depp).


Neverland.




To Jannah. Where your imaginations will take you. 



Cerita ini tentang seorang kanak-kanak yang memendam impian dan cita-citanya, dengan hanya memandang realiti. Lalu terus menutup mindanya untuk berimaginasi. Peter lalu kehilangan ibunya, setelah baru-baru kehilangan ayahnya. Namun tetap berdiri matang. :')



Bersabda Rasulullah saw pada sahabat, 


"Sesungguhnya penghuni syurga akan melihat ghurfah (tempat yang tinggi) di syurga, sebagaimana kalian melihat bintang di langit" 


(HR Sahal bin Saad, Shahih Muslim)  



SubhanAllah. Dongak ke langit dan senyum. :') 




Pada awalnya aku menonton finding neverland ini, supaya dapat fahamkan psikologi anak kecil yang baru kehilangan ibubapa. Mungkin kiranya sedikit sebanyak dapat membantu adik kecilku di rumah untuk terus bangun dengan azam hidupnya.


Tetapi subhanAllah pada ibrah yang tertimbul. Mereka bercerita tentang kepercayaan. Kuasa untuk percaya yang mengatasi kemampuan minda dan perasaan. Dan begitulah datangnya imaginasi yang hidup.



Bila kita betul percaya, kewujudannya. Kan? ^^ Dr.Muhaya juga mengulas dalam reset minda,



"Minda bawah sedar berkuasa dua juta kali ganda dari kuasa minda sedar. 
Itulah kuasa berimaginasi. Yang lebih kuat dari kuasa berfikir sendiri." 




Kuasa minda bawah sedar. Imaginasi. 




Jadi sebenarnya mahu menuding kepada si dia, si kita, si diri sendiri yang selalu futur (lemah iman). Ketika terasa lemah, mahu mengundur dari jalan dakwah yang lelah ini, asingkanlah dirimu sebentar bermuhasabah. Dan berimaginasilah kita, tentang syurgaNya lagi. Yang selalu bakal buat kita tersenyum, mengharap dan percaya akan kehadirannya.



Maka ketika itu hamasah dan himmah akan mendidih, menggerakkan anggota-anggota yang malas.




Bangunlah dari futur. Berimaginasilah. 




Hadirkan kuasa minda bawah sedar itu. Kerana kita bukan sampah dunia. Kita bukan hidup sia-sia. Kitalah muhareek. Kitalah muhareekah. Kita berimaginasi tinggi. Dan kitalah bakal penghuni syurga itu. Kita selalu hidup, kita sentiasa hidup, untuk syurgaNya. InsyaAllah.





"Allah will say, 'This is the Day when the truthful will benefit from their truthfulness.' 
For them are gardens (in Paradise) beneath which rivers flow, wherein they will abide forever, Allah being pleased with them, and they with Him. 
This is the great attainment." 

[5 : 119] 



:')



p/s : Taman-taman, sungai-sungai yang mengalir. Wajah Allah. Cinta Allah. Rasulullah. Ummi, abah. SubhanAllah. Kita pernah ke syurga. Dan kita rindukannya :)))




Wednesday, June 5, 2013

Scientifically. And logically. And? Merapu.






Bismillah. Kesat air mata.



Pesannya seorang akhawat :

"Lihatlah awan dan berzikir. Awan, dear. Dongak! Berzikir sehingga hati kembali tenang. Memandang ke langit itu memberi harapan tentang syurga. Hati turut bergetar mengingat mimpi-mimpi dan janji. Dan sesungguhnya ketika jiwa berpaut pada taubat, berpaut merintih padaNya, Allah kan berada di sisi lebih dekat dari urat leher. Percayalah pada kuasa zikir dan taubat. Allah tak pernah menghampakan hamba-hambaNya..


[50:16]





Sesekali menggantungkan mereka pada bahagian paling tinggi. Kerana hati merindukan awan. 
Hati rindukan ketenangan. :')





Sunnatullah dijadikan cas cas atas muka bumi ini dengan kuasa menarik dan tertarik. Manusia sendiri mempunyai cas di kaki, tangan dan seluruh anggota badan. Lihat kan juga pada rambut, bulu dan besi sekalipun dijadikanNya bercas positif dan negatif. Maka akan tertariklah mereka dengan kuasa magnetic ketika bertembung. Cas Cas tolak dan tambah itu, menolak dan menarik.



Lalu mungkinkah terlihat, bagaimana mereka yang penuh hatinya dengan cas tolak (negatif) itu apabila berjalan. Mereka yang tidak habis berputus asa. Mereka yang tidak habis akan mengalah sebelum mencuba. Mereka menyebarkan cas cas mereka pada udara, pada angin, pada orang yang mendekati mereka! Apakah golongan yang lemah itu tidak akan tertarik akan cas-cas putus asa itu? Atau mungkin subhanAllah, cas positifnya si dia yang lemah sebenarnya lebih kuat, menghalau terus semua cas negatif yang datang itu?




* Ok. monolog scientifically. T_T 




Sungguh aku tidak mampu. Kerana aku merasakan dunia hari ini, terlampau banyak dan dikelilingi dengan putus asa. Aku bencikan cas negatif itu! Sumpah.



Astaghfirullah. Hari ini aku berasa penat teramat menahan jantung dan hati untuk berdiri gagah. Walau mungkin nampaknya masih tersenyum, jauh di dalam aku pecah lagi. Tarikan putus asa itu melampau kuatnya T_T Allahuakbar. Manusia sangatkan lemah. Sungguh Allahlah yang Membolak balikkan hati, dan selalu ketikanya pecah itu Dia kan Memanggil untuk berhenti dengan dunia. MenghadapNya semula. :'(



Bismillah, lagi sekali. Mari, kembalilah mencari ketenangan dengan bermunajat. Katanya dalam siri pelembut hati, Muhammad Ahmad Ar-Rasyid. Rama-rama yang berterbangan itu akan sesekali berhenti hinggap di suatu sudut, diam lagi tenang. Mencari arahnya,





"Saakinah. Fi somtiha, abyanu mimmayyanthuqu"
Tenang dalam diamnya, tetapi lebih jelas dari orang yang berbicara.





SubhanAllah. Genggamkanlah tangan akhawat, kerana mereka tidak putus-putus mengingatkan tentang syurga. Tidak putus-putus, mendoakan kita T________T



p/s : Janjiku untuk tidak futur. Cuma terkesima dengan gangguan dunia. Jadi akhawat fillah, dont leave me, i cant bear all this alone. I cant! T_T 





Monday, May 27, 2013

My dear. Im here. :')




"Khairun, tell me again. How do you love your life now? 
Can you help me find, the sweetness of 'this life'? (crying)"



Allah. WasubhanAllah.


Manis itu subjektif. Dan kemanisan itu lutsinar, Illiyya. You dont find it. You feel it. 
T_T




Illiyya dan ombak. Katanya semalam, "What's left in dunya?" 
SubhanAllah. T_T



Manis itu terletak pada jawapan Allah dalam doa-doa. Dan mereka yang terus berdoa, pasti sekali muncul rasa kemanisan itu setelah hadir cinta Allah pada hati yang lompong. Dan kosong. Kan Illiyya? I cant say much, but we have to pray. And pray harder day by day. InsyaAllah Allah listens. And He always listens :)




"Allahumma innaka ta'lam anna haazihil qulub,
Sesungguhnya Kau Maha Mengetahui hati-hati ini.." 


Only He Knows.. Only He. :) 




Mungkin, perasaan itu pentingkan diri sendiri. Kerana hanya empunya hati yang merasakan. Dan amat susah untuk kita kongsikan. Tak terkeluar dek mulut, tak terkeluar dek aksi. Bagaimana harus aku bantu.. :'(



This is what i call,
"Subjective. Bergantung pada hati sendiri mendefinisikan."


Allahurobbana.

So what's left in dunya?



Bismillah. You have me. Us. Your heart. And Allah. Illiyya, jom bangun! 

:')




p/s : Tak apa. Though abah, imran, umar, and now illiyya sangat lemah, i will stand strong no matter what. Biiznillah. 

Ok, sambung tulis thesis weng-weng. May Allah Ease >.<




Tuesday, May 21, 2013

Abah, do you remember?


Bismillah.


Menulis nampak mudah. Mendengar juga nampak mudah. Memberi nasihat nampak mudah. Lagikan memandang rendah mereka, tentunya teramat mudah sekali. Namun bagi diri mereka yang merasa betul-betul, tiada apa lagi di dalam jiwa, tiada apa di dalam hati. Astaghfirullah, bagaimanakah perasaannya itu. Aku tidak mampu untuk rasa bersama, dan tak pula aku minta untuk betul-betul rasa jatuh itu.



T_T



Listening to instrumental "I love you, dad" by Lee Dong Joon. Somehow lagu ni buat aku termenung, teringatkan ayat-ayat abah yang menghidupkan aku dulu. Biiznillah, lepas abah call semalam mungkin sedikit retak hati di dalam, mendengar suara abah yang ketar-ketar bingung dengan keadaan hari ini. Tapi insyaAllah izinkan aku bantu sambung retak-retak tu untuk berjalan lagi. Kerana hidup kita masih belum berakhir di sini, abah. Belum lagi.



Abah, masih boleh bangun. Kita bangun semula, Allah ada.



:')




When abah said, "I am not who i was. Maybe, awak tak jumpa abah yang dulu. But you should always know, i love you and semua. And its the same love, just like before"


I said, "Abah, abah sentiasa yang dulu. Abah kuat. Dan sentiasa kuat. Tapi kuatnya abah, datang dari pelbagai aksi sekarang, kan. No matter what people say, insyaAllah i love you. And its the same love, just like before. And always. :')"


And when they say, "Learn to forgive yourself, sometimes. Because forgiveness is one of the key to freedom."


I say, "Freedom. I just dont know what it is. Cause i dont forgive myself. Not yet."






A video to you. Sekelip timeline of my life. Dari start nak fly ke korea. "We move on, abah. dont give up". hewhew :')



Instrumental title : I love you, dad
Artist : Lee Dong Joon.





p/s : Its not easy, to be the one yang kena certain ujian tu. Only diri sendiri, and only Allah Knows. Doa kami sentiasa bersama abah. :)




Tuesday, May 14, 2013

Let it roll right off your shoulder. :)




Bismillah.

Just watched lagi sekali antara kartun kegemaran yang memberi ibrah dan himmah padaku. Dulu ketika menonton bersama ummi, katanya



"cerita ni sesuai dengan khairun. Coz you know you always have that confidence problem. While sebenarnya awak boleh pergi jauh." 



:') 


InsyaAllah ummi. We keep moving forward. 



Meet The Robinsons Soundtrack : 
Little wonder by Rob Thomas




Let it go,
Let it roll right off your shoulder
Don't you know
The hardest part is over
Let it in,
Let your clarity define you
In the end
We will only just remember how it feels

Our lives are made
In these small hours
These little wonders,
These twists & turns of fate
Time falls away,
But these small hours,
These small hours still remain

Let it slide,
Let your troubles fall behind you
Let it shine
Until you feel it all around you
And i don't mind
If it's me you need to turn to
We'll get by,
It's the heart that really matters in the end

Our lives are made
In these small hours
These little wonders,
These twists & turns of fate
Time falls away,
But these small hours,
These small hours still remain

All of my regret
Will wash away some how
But i can not forget
The way i feel right now

In these small hours
These little wonders
These twists & turns of fate
These twists & turns of fate
Time falls away but these small hours
These small hours, still remain,
Still remain
These little wonders
These twists & turns of fate
Time falls away
But these small hours
These little wonders still remain




Moga terus bangun untuk ummah, khairun! 




p/s : Kita memandang ke belakang untuk mengambil hamasah. Sedang kita memandang ke hadapan untuk menanam himmah. Biiznillah :') 


I miss you ummi, hari ini. Senyum ^^



Thursday, May 9, 2013

Remeh dari pandangan mata.




"Krun, kadang-kadang awak berjalan dengan hidung di atas. Selipar awak pun awak tak perasan lain kanan dan kirinya."




Kias. Murobbiku dulu. Apabila selalu berkata tentang takabbur, atau riak.

Astaghfirullah. Mari Bermuhasabah.


T___________T







Kadang-kadang manusia suka mengambil remeh, walaupun hanya dengan hujan yang renyai di luar. Mereka mengeluh kerana hujung kainnya basah, bukan memandang ke awan gelap itu dan melihatnya sebagai satu rahmat. 



"Kerana hati mereka punya takabbur, tidak habis memikirkan dirinya sendiri. Dari yang sedang Memerhati di langit tinggi." 

-Salim A.Fillah. 




p/s : Hujan renyai-renyai malam jumaat ni. Rindu detik-detik mencelup selipar dalam kelopak air bersama murobbi. May Allah Bless her. :')




Thursday, May 2, 2013

him.nae.ja. Biiznillah




"Akak, saya nak jadi kuat!"




Lalu notification keluar pada bahagian atas telefonku. Aku ditagged si adik, dalam sebuah gambar ucapan Tariq Ramadhan tentang menjadi kuat.



:') 



Si adik yang tenang ketika dijahit sembilan jarum pada sebelah kiri muka manisnya. Moga Allah Mencintainya, lebih pada apa yang sedang aku cintakan. 

Tersenyum lagi. :')




"Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak agama Kami, sesungguhnya Kami akan Memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredaan), dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah adalah beserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya."

(Al-Ankabut : 69)





Bismillah,
Post ini tentang kisah seorang adikku, yakni mutarobbiku yang sangat tabah dalam mujahadah dan tarbiyahnya. Walau kadang-kadang mujahadahnya nampak kecil dari kaca mata mereka yang lain, namun aku yakin sekali. Allah kan mengangkat sekecil mujahadahnya itu menjadi satu amal yang besar di sisiNya. SubhanAllahu ta'ala. Siapa tahu kan rahsia agungNya.




Ikhlas itu. InsyaAllah. :')




Ucapan si adik pada awalnya menggetarkan jiwa aku untuk beberapa lamanya. Mengingatkan kembali detik ketika aku juga pernah mengangkat tangan ke langit dan berdoa tentang berlapang dada,




"Ya Rahman Yang Maha Menghidupkan, Yang Maha Mematikan. Sesungguhnya hati aku terasa sempit lagi sempit dari lubang jarum. Sekecil ujian aku hadiahkan keluhan untukMu. Manakala sebesar ujian aku menyalahkanMu. Waastaghfirullah, aku antara orang-orang yang zalim ya Allah. Maka ajarkan aku wahai Tuhan yang Memegang hati-hati,



ajarkan aku untuk berjiwa besar" 




Basah kedua belah pipi ketika benar-benar mahu belajar tentang hati. Merasakan hati yang mati itu adalah suatu yang pahit. Sumpah! Rasa benar-benar kegelapan jauh di dada itu. T_T


Kalau seribu kali ditanya lagi tentang hati yang mati, pasti aku tidak mahu merasainya lagi. Dan sudah diceritakan tentang keajaiban doa itu kan, terus diambilNya ummiku dari Pemegang segala hati. Terus-terus mengajarkan aku berlapang dada. Satu ketika dulu.


Dan pada hari ini, aku melihat si adik sepertimana diriku yang dulu itu, yang mencari tanpa henti. Malah lebih lagi dariku biiznillah. Si adik bermujahadah pada pagi hari untuk mahir dalam berbasikal. Hanya dalam 15 minit baru mula mengayuh, terhuyung hayang si adik membelok. Namun masih lagi diteruskan perjalanannya dengan aku yang hanya memerhati di sebelah.



Kemudian kasih sayang Allah itu betul-betul turun melabuh pada si adik. Terjatuh dengan mukanya tersembam ke tanah, dengan darah yang tak berhenti mengalir.



SubhanAllah.



Bahagian kiri sebelah matanya terkoyak luas. Aku cemas seribu melihat darah yang mencurah-curah tanpa henti itu. Ya Rabb. Sumpah, aku tak dapat berfikir sedang darahnya mengalir hingga ke lenganku juga penuh di tapak tangan.




T___________T 




Pernah sudah dua kali ketika si adik memegang tanganku lalu menangis di bahuku, aku kaku tidak memberikan reaksi."Adik kena kuat, kena kuat!" aku mengulang-ngulang dalam hati. Dan dari hari ke hari aku buntu memikirkan cara untuk menjadikannya kuat dan tegar menghadapi ujian.


Namun kan tadi, subhanAllah perasaan cemburu pada kekuatan itu rupanya paling indah pernah dirasakan. Bilamana lukanya di luar membuatkan aku luka di dalam. Kerana aku rupanya tak mampu untuk tenang sedang si adik yang berasa tenang. 




Aku, masih belum kuat rupanya.




Sepertimana Allah telah pun kurniakan kekuatan yang luar biasa pada si adik. 
T___________T *sebak sangat hari ini*  




Kan Umar R.A yang berkata pada sahabat-sahabatnya, sedang baru-baru lagi mengucap syahadah :


"Jangan benarkan mereka yang lain mendahuluimu dalam kebaikan, 
atau kamu akan merasa menyesal kerana ketinggalan."




Alhamdulillah adik. Doa adik diangkat ke langit dan begitu Allah Membalas dengan penuh kelapangan dihati dan wajahmu :')


Dan alhamdulillah juga terasa seperti ingin mengucup hati di dada ini kerana masih diberi perasaan untuk menulis, untuk merasa sendiri hikmah dari Allah pada pagi tadi. Dengan hujan renyai-renyai pada sebelah tengahariNya. Allah. Lihatlah keajaiban doa dan mujahadah. Sesungguhnya Allah Maha Pendengar dan sekali-kali jangan manusia itu berputus asa dengan Allah dan rahmatNya.



RahmatNya seluas lebih dari apa yang di bumi dan di langit, berdoalah. Berdoalah untuk keajaiban hati, subhanAllah Segala puji bagiNya. :')) 




"Pernah terfikir tak, kenapa dalam ramai-ramai sahabat nabi, 
10 aja yang dijamin syurgaNya terlebih dahulu oleh Rasulullah?

Kerana sudah pasti mujahadahnya para sahabat juga, 
ada tinggi rendahnya. 
Dan hanya Allah yang Mengetahui tingkatan hamba-hambaNya,


dalam bermujahadah."

-Ainah




Hehe. Senyum ^^ Biiznillah. Semua yang berlaku adalah dari Allah. Bersyukurlah. Dan amatilah. Nikmat bermujahadah.
May Allah Bless.



p/s : Semoga Allah tambahkan lagi, dan lebih lagi ketabahan dalam dirimu, adikku. Sehingga aku betul-betul cemburu dan mengejarmu dalam berjihad itu, ke arah Redha Allah. 


Oh dan begitulah apabila selalu ditanya tentang hadiah terbesar  bagi seorang murobbi itu, 


chincha, adalah mutarobbinya sendiri. Yosh :') 




Monday, April 29, 2013

Tempias manis syurga itu.




Suka untuk aku quotekan semula babak manis farid si murobbi kepada Junaidi semasa melihat bintang. 


"Ju.. Ju nampak tak bintang yang paling cerah kat belah kanan hujung tu..?"

Junaidi mendekati Farid. Semerbak bau minyak attar yang dipakainya.

"Yang mana..?"

"Tu, yang hujung tu.. Ish, takkan tak nampak kot..? Yang paling cerah tu..?"

Farid menuding-nuding ke langit, macamlah di hujung jarinya ada cahaya laser yang dapat membidik tepat bintang yang dimaksudkannya tu. Junaidi terjingkit-jingkit, benar-benar mahu melihat bintang yang dimaksudkan Farid.

"Ohhh, nampak dah! Cantik! Tapi.. Kenapa dengan bintang tu..?"

Farid tersenyum. Lama dia tersenyum, sebelum dia memulakan bicara.

"Ada orang kata, itulah sorga. Di langit yang paling tinggi, pda lapisan yang paling mempesona. Menanti dengan setia, manusia-manusia yang bakal menjadi penghuninya."

-Zilal. Inche Gabbana.


Mereka mahu bersama di syurga. Aku juga. Mahu bersama ummi ke sana.




SyurgaNya yang manis. Tempias manis itu sampai ke dunia. Ke dalam ukhuwah. Ke dalam kasih sayang hambaNya. Ke dalam kasih sayang ibu dan anaknya. 



SubhanAllah. Lama sudah rindukan ummi. 
Moga Allah Redha.


Ummi, apa khabar taman syurgaNya di sana? :') 




Sunday, April 21, 2013

Something we live for. Ilah.







But Allah Knows my heart at best. Allah Knows. InsyaAllah. 




Tersenyum selalu ketika membelek post lama tentang ummi dan abah. Post sakura semalam juga membuatkan aku tersenyum sepanjang hari.


SubhanAllah. Mataku hampir buta dari petunjukNya.
Sakura. Allah memberikan kasih sayangNya dari segala bentuk. Hatta dalam sekuntum bunga sakura di luar tingkap juga. Lembut, beralun lagi putih warnanya.




Tapi kerana mungkin aku juga seorang yang sensitif. 


Hari ini dan minggu ini adalah musim exam untuk mereka-meraka di korea. Buku penuh di meja dan katil sambil masing-masing juga mengadu pada ummi abi tentang keresahan hidup. Meminta untuk didoakan juga. Sebak.


Melihat rakan-rakan menghubungi ibu bapa mereka sudah cukup membuatkan aku cemburu membabi buta. Hahah. Selalu aku menahan dengan gigi putih penuh di bibir, dengan harapan mengetap gigi itu mampu mengukuhkan dinding air mata untuk tumpah. Allah.


Baik. Mungkin kerana terlalu lama memendam. Atau terlalu lama kurang menerima pelukan, yang secara teorinya manusia sekurang-kurangnya memerlukan 4 kali pelukan dalam sehari. SubhanAllah.



Patutlah sahabat dan Rasulullah suka berpelukan dulu. :') 



Lalu buku Yasmin masih menjadi peneman setia. Di kala hati ku mencari-cari Ilah yang aku simpangkan. Mengapa aku masih sedih sedang Allah Mengulang-ngulang ayatNya tentang orang beriman : "Wala khaufun alaihim wala hum yahzanuuun". "Dan orang beriman itu tidak ada rasa takut pada hati mereka dan tidak pula bersedih hati." Waastaghfirullah. Mujahadah itu tak pernah mudah sobs. Menghalakan cinta truly to Allah. Tidak dicampur dengan intipati yang lain.



Berpeluh. Mengeluh. Menangis. Meratap.





"Before you can fill any vessel, you must empty it. The heart is a vessel. And like any vessel, the heart too must be emptied. Before it can be filled. One can never hope to fill the heart with God, so long as that vessel is full of other like Him Subhanahu wa wa'ala. 

So Laa ilaha (there is no Ilah), Ilallah (other than Allah). 


Ilah. Its something that we live for. And cannot live without." 

-Reclaim your heart. 




Lihatlah Yasmin menekankan tentang Ilah manusia yang barangkali telah pun melencong ke arah dunia. Ilah. Sembahan. Yang mana kalimah sembahan pada Allah kita sebutkan pada setiap tahiyat awal dan akhir. Wastaghfirullahal azim, subhanaka inni kuntu minaz-zolimin. T_T


Aku keliru sebenarnya. Adakah juga aku telah mengIlahkan ummiku yang masih bersisa tidak dibuang. Lagikan dikenang hari-hari.



:'(




"Maka carilah hatimu di tiga perkara. Ketika membaca quran. Tetapi jika tidak kau temui, carilah hatimu ketika mengerjakan solat. Jika tidak kau temui juga, carilah hatimu ketika duduk bertafakkur mengingati mati. Jika tidak temui juga, maka berdoalah kepada Allah mintakan hati yang baru. 

Kerana hakikatnya pada ketika itu, kau tidak mempunyai hati."

-Imam Ghazali.



Menangis lah lagi. Carikan hatimu. Kerana aku yang masih mencari-cari Ilah agungnya. Kerana Ilah padaNya yang masih belum cukup kuat bagiku. Katakan hanya Allah keperluanku. Hanya dengan Allah kan bahagia hatiku. Tetapi kenapa masih cemburu pada ummi abi mereka yang menemani mereka. :'(



Ilahku. Samihna ya Allah. Samihna...






"The world is pain. And everything related to pain is dunya." 

-Yasmin M.



Samihna ya Rabbah T___T 



Ummi was the gift. Love the Giver more than the gift and you will be given. 



May Allah Bless.


p/s : This is a big reminder for me. Entah kenapa tangan mahu menulis. Kerana terlalu pahit menahan di dalam, mungkin lagi. Though i miss ummi, Ilahku bukan pada ummi, kan! Bukan sekali.  Masih mujahadah untuk Ilah hari ke hari. Sama-sama ingatkan. :'(



Saturday, April 20, 2013

Live in this world as a traveller or a stranger.







Suatu hari Baginda Rasulullah SAW memegang bahunya Ibnu Umar R.A dan berpesan padanya




"Wahai Ibnu Umar, jadilah engkau ketika hidup di dunia ini seolahnya seperti pedagang, 
atau pengembara di jalan"


(HR Bukhari)




Lalu katanya Yasmin Mogahed dalam Reclaim your heart, pengembara tidak punya masa untuk menoleh lalu membazirkan masanya menghias tempat tinggal sementaranya, apakan lagi untuk membeli segala barang kenangan di perjalanannya. Kerana beg yang digalas pasti tidak sebesar mana, cukup-cukup keperluannya untuk hidup dan berjalan ke destinasi seterusnya.



Masanya cukup hanya untuk melihat, mengamati, mengucapkan syukur. Pada setiap peluang mata dan hatinya melihat suasana.


WasubhanAllah.
















Korea.



"So what do you love most in here, korea?"



Senyum.



Di sini lah aku mengembara mengenal dunia hatiku. Di sini lah, aku mengembara mengenal cinta pada ummi abah dengan lebih dalamnya. Di sini, aku mengenal erti kasih sayang, pada murobbiku dan mutarobbiku lillahita'ala. 



Di sini, aku mengenal Tuhanku. 



SubhanAllahu ta'ala. All Praises to Him, memilihku sebagai pengembara di sini. 




p/s : Habiskan sisa-sisa pengembaraanmu dengan redhaNya. May Allah Bless.