Pages

Saturday, September 29, 2012

Secoret untukmu, bahasa bunga yang kamu paling bencikan. :')



Dear diary, hari ini mahu coret tentang isi hati lagi. Dan bakal melipat helaian ini untuk diterbangkan pada kamu.



Hannan binti Rozman.



Kesunyian pada tahap betul-betul hanya mengharapkan Allah sebagai peneman. Melihat hujan lebat di luar tingkap, message dari Hannan masuk bertubi-tubi, semalam.



"Weh, aku kat laut sorang nih. Teammates tak dapat datang sebab rough sea" 



Allah. Betullah. Cuaca sangat buruk seharian sehingga ke malam tadi. Sedang taufan di korea dan jepun, di Malaysia sana juga hujan lebat dengan ombak bergelora. Allahu Allah. Lindungi keluargaku, dan kakakku di laut sana. :'((


Sesekali hampir menitis sambil tersenyum mengenangkan si Hannan tika mengangkat tangan untuk berdoa hari ini. Yang bakal pergi jauh. Lebih jauh dari ke laut bekerja. Tika baru diluahkan berita itu. Pada hari cuti yang lepas.



"Aku dah nak kahwin dah, khairun." 



Em. Uh. Sebak. Dalam pada masa yang sama, aku gembira dan terharu. SubhanAllah walhamdulillah. Saat ucapan yang ditunggu-tunggu itu akhirnya cecah ke lubang telingaku.


Jujurnya I am. Happy for you. 


:')


Berjaya melangkah ke tangga kedua kehidupan dengan bergayanya. Alhamdulillah. :)


Hannan, ingat tak dulu pada saat ummi tercungap nafasnya, akhir-akhir itu. Kita yang tertinggal berdua. Sedang semua lelah tertidur menjaga ummi pada sebelah malamnya. Kita kan berhempas pulas ditepi bergiliran membaca yasin dan solat hajat, agar ummi dipermudahkan urusannya. Bergilir dengan air mata yang tumpah seribu, masing-masing memandang wajah satu sama lain. Dengan hidung yang merah, mulut yang terkumat kamit bersedekah ayat-ayat suci Allah, dahi yang berkerut, dan kaki yang sedikit terketar kan melihat ummi berpeluh,


"Khairun, aku tak tau dah nak buat macammana" Sambil menghisap hingus. Dan mengelap mata berulang kali. Kamu memandang aku, aku lagi kan buntu.


Pertama kali kami kaku melihat ummi sakit tenat. Kami hanya menangis menggenggam tangan ummi, sambil hannan mengusap kepala dan pipi ummi, sesekali mencium penuh manja. Mengajar ummi menyebut,



"Allah... ummi. Laailahailallah.."



Ummi mendengar, mengangguk dan menjawab bisikan anak sulung perempuannya. Dan pada hari itu, pertama-tamanya kami menyaksikan sesama sendiri, bagaimana rupa sebenar satu sama lain menangis dengan sehebat-hebatnya. Aku barangkali tersenyum sendiri bila teringatkan, Hannan yang sangat tabah dalam tangisannya. Betul pertama-tama kali selama kami membesar,



menyaksikan butir-butir air yang jatuh lebat dari kelopak mata satu sama lain.



Hannan itu kan, teman paling rapat senakal membakar daun kelapa jiran di belakang rumah, meninggalkan donat ummi di stesen bas kerana terlalu berat, mencabut bulu kaki abah apabila diminta urut. Hak. Tetapi kan yang saling ikhlas itu bersama menggulung kuih ummi tika abah tidak bekerja dulu. Menghalau lalat-lalat yang hinggap di atas kuih muih ummi sambil berkongsi kerusi menjaga gerai.


Dan kini sudah besar dewasa, dua kali kamu melawatku di korea, bermain salji bersama ulfah. Sambil meniup asap-asap yang keluar dari mulut. Kemudian bersama imran illiyya, dan raihan bermain daun autumn yang penuh di tangga-tangga, bermain basikal bersama di tepi sungai Hangang.


Wahai. Memori yang tersangat indah. Banyaknya antara aku dan kamu, nan. Terlalu kan banyak dan masih bergenang kelopakku saat menaip. Sampai ke hujung hayat ummi, kita kan bersama dipilih untuk berada di situ. Lagi kan berlawan kekuatan masing-masing untuk tidak kecundang penatnya menjaga ummi.


Matamu sudah sembab seribu, dan mataku juga tidak mahu mengalah.

:')


Di sini. Aku membuat coretan penuh berbunga bahasa yang kamu sangat bencikan, Hannan. Hadiah untukmu hari ini. Mungkin, peluang untuk meluahkan memori tidak akan datang dua kali kan.


Kepadamu, kakak yang tersayang. Yang menjagaku dari kecil, yang memberiku sejuta motivasi, yang menjaga tarbiyahku, yang menjadi contoh untukku terus berdiri di hadapan adik-adik, yang selalu mendoakanku, yang sentiasa kan di hati,


Hannan. My only kakak :)





Kita. Dan ummi pada hari itu. Dari kecil kan ditakdirkan untuk berjalan bersama. Menangis dalam suka duka. Berlumba dalam semua acara hidup. Dan akhirnya, tangga itu dimenangi kamu. Semoga Allah Permudahkanmu, menaiki tangga seterusnya itu. Aminn. 




Kutiplah segala kebahagiaan pada tangga atas sana. Tangga kedua kehidupan, dengan penuh kemantapan iman di dada, dan membinanya terus dalam hati anak-anakmu nanti. Dan jadilah dirimu isteri yang solehah, ibu yang mithali seperti ummi tersayang kamu, dan aku. Aminn.


Dari adikmu yang sentiasa mendoakan,
Khairun. 



بَارَكَ اللَّهُ لَكُمَا وَبَارَكَ عَلَيْكُمَا وَجَمَعَ بَيْنَكُمَا فِي الْخَيْرِ

Semoga sentiasa dalam lindungan Allah, Nan. 



Remember Allah, remember Muhammad SAW, remember ummi and abah, 


remember us. 
In your heart, always.



p/s : And I will always pray for you, my very best friend. My very best sister, my very best 'second' mother. May Allah Bless you till Jannah.  




Tuesday, September 18, 2012

No, i wont give up. Make me strong.







I was walking and walking down the alley. Alone.

There. I saw a lonely tree, standing tall all by itself. Trying hard to reach the sky. It grows taller and taller everyday. Makes people wonder "when will you stop growing, little lonely tree?". 

And there i saw myself, gasping for His love up there, just like the tree. 


No. I wont give up. 


"Ya Rabb, Make me strong"


Monday, September 17, 2012

Stand up. Fill up the seats.





"Open your Qur'an. Read a verse of it and feel your heartbeat. It says 'Rabb Rabb. Rabb Rabb' instead of 'dub dab. dub dab'. You are nervous. For Allah.

Because He is Talking to you." 
-Nouman Ali Khan



Menghisap hingus. Autumn sangat dekat dan rata-rata semua sedang demam, setidaknya selsema dan batuk masyaAllah.


Semoga Allah menghilangkan terus dosa-dosa dari segala kesulitan bernafas kali ini. Kan. :)




Gerabak dakwah itu umpamanya gerabak keretapi. Akan terus berjalan dengan, atau tanpa kita. Ia tidak memerlukan kita, tetapi kita lah yang memerlukannya. 




Dengan hingus menyekat seribu terus sebak lagi tersumbat membaca entry Hilal. Ternyata bahasa yang indah lagi berbunga mampu menyentuh hati manusia. Dan begitu Allah menyusun bahasa Al-Quran dan Mengajarkannya pada Muhammad SAW, sehinggakan juga mampu menyentuh hati umat dengan lisannya. 


Umat hari ini sedang sakit tenat sebagaimana bimbangnya Rasulullah SAW sehingga hembusan terakhir baginda juga disebut lagi "umatku..umatku". 


Tetapi panggilannya sayup-sayup disapa umatnya, hinggakan angkanya makin menjatuh dan menghilang hari demi hari. Sejarah itu kan nyata berulang tikamana wafatnya baginda, Abu Bakar As-Siddiq sibuk memerangi mereka yang murtad, mereka yang palsu menggelar sendiri sebagai nabi-nabi. Wafatnya baginda tidak kurang dari seminggu, umatnya sudah menunjukkan belang meninggalkan sunnahnya, agamanya.


Dan pada hari ini, jangankan kewafatan Rasulullah juga ramai lagi masih tidak tahu kisahnya. Malah tika baginda dicela juga diri masih dahagakan dunia. Umatnya. Umat baginda. Pada hari ini. Sama sahaja dengan pada hari itu.


Cuma kan teknologi dan zamannya berbeza. Tetapi hati itu tetap sama. Hati yang lalai mengendahkan panggilan baginda, Muhammad SAW.



"Maka tidak pernahkah mereka berjalan di bumi, sehingga hati (akal) mereka dapat memahami, telinga mereka dapat mendengar? Sebenarnya bukan mata itu yang buta, tetapi yang buta ialah hati yang di dalam dada" 
(22:46)


"...because He is Talking to you..."


Pegang dada dan rasakan.
Sungguh hati yang mati dan terkunci tidak akan nampak cahaya dan rahmat Allah yang diturunkan itu,



Rasulullah SAW.


 Pemimpin yang membawa agama Allah. Yang tempias manisnya Islam dirasai hari ini. SubhanAllah. 


Wahai kekasih Allah. Mengapa sungguh dicela begini. :'( 



Kalau Hilal dan pasukannya sudah bangun dan menggandakan kuasa membalas, apakah kita akan terus duduk selesa tidak turut serta dalam gerabak itu. Menanti syurga hanya dengan menghela nafas masuk dan keluar melayan dunia.


Takut-takut kita yang tertinggal lepas, sedangkan mereka sudahpun mengukir nama di langit.
Ayuh bangun! Dan ukirlah namamu sendiri.


Biiznillah.



p/s : Semoga Allah menjadikan kita tergolong dari batu-bata yang membina semula empayar Islam. Para pembela Rasulullah, dan penghuni syurgaNya.

Syurga bukan untuk hambaNya yang malas. Bukan sekali!




Monday, September 10, 2012

Learn. About life. From your chain of events.



Illiyya yang mencebik mulutnya, terus memukul aku dan abah dengan manja.


"you guys are terrible. i should have been sleeping at this hour. And i came all the way down here for a 'fake' flight? geez you, khairun."


Abah tergelak sambil menepuk bahuku yang sedikit kecewa itu. Kelakar. Berpeluh lagi basah berlari untuk menguruskan penerbangan ke seoul yang terlepas tempoh hari.


"Look ilya, Allah loves us very much"

"hm? how? i don't get it"


Tersenyum, dan terus masuk ke dalam kereta tidak menjawab soalan illiyya lagi. Dan illiyya terus tertidur sambil terduduk sedang abah memandu pulang. And i had the moment. 


Moment dengan abah yang lebih enak dari pulang ke seoul pada pagi itu. :')



Dari Baginda, Rasulullah SAW : 
"Dunia ini terkutuk dan segala isinya juga terkutuk, kecuali zikir dan taat kepada Allah ta'ala, serta orang yang mengajar dan belajar.." 
(H.R Tirmidzi)



Mahu belajar. Dari hidup dan dari dunia. :')





There, i learned about life. Watching little imran. Menyiram taman ummi dengan tenang. Mahu punya hati yang besar seperti Imran. Seperti Abah. Seperti Rasulullah yang juga kehilangan ibu ayahnya. Pada umur yang lagi kecil dari kami. Allah.

Grant me strength to move on, Ya Al-Muhaymin. 



"So spend time elok-elok dengan adik-adik. Hey.. betul lah abah geleng kepala dengan cuai awak ni. Dulu jatuh semua duit raya dalam longkang, Dari kecik itu ini itu ini. Awak yang paling banyak accident, tau? But u know, i'm glad tengok cara awak handle situations nowadays. And i'm glad tengok how you actually terima everything with a smile, kan?


That is what i'm saying, if you look carefully semua events yang pernah berlaku dalam hidup, you will see a chain yang betul-betul link one another. A chain of events. Yang betullah, susunan Allah itu memang tepat, kena pada masanya and somehow kita belajar sangat banyak. Dari hadiah-hadiah Allah tu sendiri.


Look carefully, and learn. About life." 


Sambil menggosok tudung aku di atas kepala. Somehow kan jauh di sudut hati, aku tahu abah sebenarnya gembira aku terlepas penerbangan tempoh hari. Pada awalnya aku yang risau abah akan mengamuk seperti harimau kerana membazir duit dengan tiket baru, tapi rupanya,

Abah terus tersenyum melihat aku yang masih dengan luggage besar, masuk ke dalam kereta. Kan abah? hee :)


Kalau betul dilihat chain of events yang abah katakan, aku nampak sedikit link-link kejadian walaupun baru toleh dari sebulan. Mari lukis semula di atas kertas. ^^ Jujurnya alhamdulillah aku terima sangat banyak duit raya pada tahun ini dan melebihi mereka yang lebih memerlukan. Dan MasyaAllah. Rupanya Allah lebih mengetahui dengan apa duit itu aku akan gunakan, sejurus ditarik terus nikmat berduit lebih pada bulan ini. Membayar tiket, membayar segala cukai dan di korea, barang-barang di dalam stor turut berkulat akibat lamanya tersimpan. Duit simpanan sangat kering dan habis digunakan membeli beg sekolah baru, dan peralatan asas seharian yang baru. Allah..


Sungguh, Allah kan mencuci segala sampah dunia aku sekaligus. Alhamdulillah. :')


Kalau menoleh lagi events dari kecil, ummi yang tidak pernah memanjakan kami. Mengajar kami memasak dan menguruskan rumah dengan sendiri. Mentarbiyyah kami dari kecil. Mengajar memandu dalam masih umur 14 tahun, akhirnya kini mempunyai keberanian memandu di luar negara. Dan dengan ummi  sahaja sebagai suri rumah banyak mengajar kami tentang pengurusan, dan begitu Allah menyampaikan kematangan dalam hanya melihat ummi hari-hari di rumah. Allah mengambil ummi, pada waktu kami telah bersedia menjadi ummi juga pada adik-adik. Kerana Allah kan Mengetahui, masanya untuk menzahirkan kematangan itu sudah pun tiba. Dan kami mampu menerima tanggungjawab itu.


SubhanAllah. Terlalu banyak untuk menoleh lagi, dan mengambil ibrah. Aku yakin sehingga hari ini, mereka di luar sana punya cerita dan events yang mungkin lebih menarik lagi dariku. Yang menjadikan kita sama-sama tegak berdiri sekarang. Menempuh lagi hari esok.


:')


Terharu dan bersyukur dipilih Allah untuk berada jauh dengan ummi dari saat ummi jatuh sakit. Kerana juga Allah mahu mengajarku tentang kekuatan hati, kematangan dan merasai sendiri kemanisan Islam secara dekat. Dari kejauhan hati menjadi rindu selalu, setiap hari merindukan ummi abah, dengan air mata serupa cawan yang bocor. 


Kalaukan dulu hati sangat keras lalu air mata sebutir pun tidak jatuh ketika berdoa, begitu Allah menghadiahkan airmata yang tidak pernah kering. Hanya dengan mengambil ummi. SubhanAllah.


Hidup kan masih jauh perjalanannya. Dan syurga juga masih jauh bagiku yang baru sedikit tingkat amalnya. Suatu hari nanti, aku pasti lebih tersenyum besar dengan mengenangkan event kali ini. Link-link padanya yang kita tak kan dapat agak lagi kemanisannya kan. Tetapi tetap yakin dengan susunan Allah yang sangat cantik itu.


Pasti, sangat cantik pada esok harinya. :')



"Dont be sad if Allah separates you from something or someone you love. If only we knew what His plans were for us, our hearts would melt with the warmth of His love." 
tagged by hannan.



Hanya padaMu. Kami kan kembali menghadap. Link event yang terakhir untuk semua manusia. Lead our hearts to You, Ya Rahman.


Mungkin pernah sesaat kecewa tiada penerbangan ke seoul pada hari itu. Tetapi abah juga kata, susunan Allah pada sesuatu itu lebih banyak positifnya, dari bahagian negatif. Cuma hati mahu akur atau tidak akur dengan kecantikan susunan itu, terpulang.


Tersenyum lagi. Dengan cerita pendek kali ini. Untuk aku bersyukur. Dan balik dengan hati yang puas lagi tenang. Alhamdulillah dapat lagi 2 hari lebihan masa bersama adik-adik dan abah dari terlepas flight. Serupa, dengan hadiah bersama detik-detik terakhir ummi dulu.


Alhamdulillah. :')



Seminggu sudah di sini. InsyaAllah, akan terus menaip. Sambil kan memicit bahu yang sedikit lenguh. Sungguh, pada sengal-sengal itu terdapat banyak cerita yang tersimpan. Pada tanggungjawab, pada amanah yang dihulur. Setiap seorang manusia itu punya terlalu banyak cerita sendiri. Dan lebihan cerita aku kan di simpan sahaja bersama lenguh itu, sambil kita ucapkan,


"Alhamdulillah pada Rabb yang Menguji, dan menghadirkan terus sentuhan kasih sayangNya melalui tanggungjawab-tanggungjawab ini, ujian ini. Kasih sayang yang sungguh istimewa, dengan caraNya yang juga istimewa."




Gambar terakhir duduk bercerita di bangku dengan abah. Melihat suasana mereka yang membeli belah di sebelah. Sambil abah mengeluh "jeles pulak tengok diorang shopping dengan isteri. Abah quite tak suka datang shopping mall hehe. Buat teringat tolak wheelchair pilih barang dengan ummi, haha." Gelak sambil menggaru rambut lurusnya. 

Abah, pun nak bermanja bercerita sesekali itu, kan. :')



p/s : Hari ini sedikit homesick mungkin. Dan blog ini sentiasa menjadi tempat mengadu, tika hati sedang sedikit tergugah kegembiraannya. Doakan saya dan teruslah bergerak untuk Islam. Untuk tarbiyyah, hati antum dan hati kita bersama. Robbuna maa'na :')

Jazakillah khayr pada anith yang sudi datang korea. Hati menangis bersama di dalam doa, insyaAllah. All the best sem baru ni, semoga menjadi doktor yang hebat disisi Allah dan manusia. Amin ^_^






Thursday, September 6, 2012

Infiru!





Berangkatlah! :)
[9:41]



Biiznillah. 
Sudah selesai menghabiskan cuti semester dengan hati yang tenang. 
Kembali untuk beramal. Korea selatan menanti para mujahid kita untuk mengucup hati mereka dengan cahaya Islam. May Allah Bless. May Allah Redha. May Allah Ease. And May Allah Grant them His Endless Nuur. Amin.