Pages

Thursday, May 31, 2012

Pecahan obsesi : Jannah untuk mereka. Amin.


bismillah,


"When a man has knowledge of the Deen, 
he can lead his family with respect.
When a woman has knowledge of the Deen, 
she can lead her children in humility,
When the children have knowledge of the Deen,
they can lead their parents to Jannah."


And i will lead my ummi and abah to Jannah. 
My Obsession. Tummuhat hatiku. 


InsyaAllah. :)


Tuesday, May 29, 2012

Ceritakan tummuhat hatimu. Agar ia bisa mengangkat usahamu ke langit. Dan diredhaiNya.



"Dan orang-orang yang bertaqwa kepada Rabbnya dibawa ke syurga secara berombongan. Sehingga apabila mereka sampai kepadanya (syurga) dan pintu-pintu telah dibukakan, penjaga-penjaganya berkata kepada mereka, 'Kesejahteraan (dilimpahkan) atasmu, berbahagialah kamu! Maka masuklah, kamu kekal di dalamnya'," 
(Az-Zumar : 73)



"Mari. kita cerita pasal tummuhat masing-masing."


Akak, aku sangat sangat suka memandu. Terlintas ketika itu memandu dan memandu. Dan aku suka memandu dalam kereta yang aku mahukan. Kereta. Kerusi kereta. Jenis, besar mana. Oh bonet lagi. Gear atas ke bawah, manual. emm.. jap colour kereta. Yang pasti 12 seater. 12 jugak.


Eh penuh sangat ke-gadget-an dalam kepala.


"ok saya nak next. akak, obsesi saya ialah nak bekerja dengan ikhlas. Berlapang dada. Tak nak marah, sebab asyik marah je sana sini. Bila kerja je penat, bila benda tak kena je marah. Pastu.. pastu saya nak ada kereta yang sangat besarr boleh tumpangkan semua orang. hehehehe"


Tersenyum sendiri dan tergelak.
Oh.

Bunyi impian macam imran kan. Angan-angan budak sekolah. hahak.





Dan di celah timbunan tummuhat hatiku, teringin sekali pantas menemui toyyibinku yang akan memimpinku bersama ke syurga. Satu masa nanti... :')



5 saat berdetik lepas memikirkan apakah tummuhat yang sedang terpaut di hati, ketika tiba-tiba disoal akak semalam. Itu, Obsesi kita. Perlahan mataku meliar dari kanan ke kiri melihat aksi semua yang blurr ketika ditanya, seolah malu untuk bercakap. Atau mungkin obsesi dalam hati terlampau banyak sehingga kepala sibuk memilih? Atau obsesi dalam hati memang tiada.

Kami keluarga yang besar dan dari kecik abah ummi tak pernah memiliki kereta yang besar memuatkan semua orang. Maksud penuh seorang dapat satu seat macam van hyundai starex. Pasti muat keluarga kami kalau beli yang tu kan.

Terdiam lagi mengigit bibir melihat sepupu yang hanya berbilangan 8 orang menaiki mitsubishi grandis dengan selesa dan memecut laju, dan sepupu bawah lagi menaiki honda stream. Hatiku yang kecil sentiasa tergetar cemburu. Suatu hari nanti mungkin aku berpeluang membeli kereta yang betul betul 12 seater, boleh juga tumpangkan suamiku dan anak sulung. hik.



Begitu jauh aku terbayang setiap kali memandang kereta besar mereka. Tak apalah. Air liur yang ditelan sentiasa menjadi penahan sabar dan pengawal hati untuk dengki, atau cemburu dan iri hati.


Obsesi hatiku kan itu. Serupa nafsu. 
:)


Itu baru sedikit huraiannya. Untuk kereta. Belum cerita lagi bab camera dengan sliding track, sound equalizer dan lens-lens bagai lagi. MasyaAllah. Kekadang kawan-kawan pun kata aku tak serupa perempuan kerana segala yang aku minati berjantina lelaki. eh.


Cerita tentang obsesi ni takkan pernah habis. Kerana dunia menjanjikan semua obsesi karat itu bila kita betul-betul mengejarnya. Lihatlah sekarang aku sudah pun berjaya membeli sliding track berharga hampir rm600 itu dan masih tersadai di atas rak berhabuk 5 inci. Tapi, hati masih dahaga. Masih menginginkan sesuatu yang baru dan lebih qualitinya dari yang sedia ada.



Astaghfirullah.
Manusiakan tamak.
Dan obsesi dunia yang karat. Bosan lagi tidak kekal.


Sekiranya tamak itu kita halakan pada syurga Allah dan seisinya, sudah pasti lagi bertambah tamak dan tamak. Cuma tamaknya hati itu dalam redha Rabbnya. Tamak yang halal lagi membina, menggerakkan anggota yang berusaha mencapai kemahuan hati dan kepastian janjiNya. kan?



"Dan di langit terdapat (sebab-sebab) rezekimu dan terdapat (pula) apa yang dijanjikan kepadamu."
 (Adz-dzaariyaat :22)



Dan syurga itu kan berada di langit yang ketujuh. :')


Obseskan lah hatimu dengan syurga Allah. Sudah pasti tidak akan pernah kecewa. Meski kehilangan harta dunia, masa lagi tenaga yang masih muda, ummi dan abah. Kerana ummi abah sendiri berada di syurga yang kita sedang kejarkan. Aku mahu semua, dan seisi syurga itu T_T



"MasyaAllah alaikum, adik-adik. Banyak kan yang kita sedang obseskan dalam hidup. Nak memandu kereta besar, nak berlapang dada dalam bekerja, nak semua akhawat bekerja satu syarikat dengan kita, nak buat kilang roti di palestine..dalam mencapai semua tummuhat hati itu pasti juga kita akan letih lesu, kerana semuanya masih dunia.

Tapi, sesungguhnya kalau kita obseskan syurga Allah, hatikan mudah berlapang dada, mulutkan mudah tersenyum walaupun penat membelai, jiwa dan jasad lagi jauh terpaut pada Rabbnya, kerana kita sering menanti dan mengharap obses terbesar kita yang dijanjikan selama-lamanya di sana. 

Tummuhat hati kita, pada syurga Allah. InsyaAllah"
jazakillahu khayr akak :')



Maka ceritakan tummuhat hatimu. Agar ia bisa mengangkat usahamu ke langit. Dan diredhaiNya.


Amin.


p/s : Semoga tummuhat hati kita kan bertambah kukuh lagi mencengkam tanah Allahu akbar.




Tuesday, May 22, 2012

Erti hidup pada memberi. Seluruhnya.




"..but perhaps you hate a thing and it is good for you, and perhaps you love a thing and it is bad for you. And Allah Knows, while you know not."
(2:216)



Memberi seluruhnya. Bukan hanya pada bab nikah.


Minggu ni dapat tentang isu kahwin lagi. Mungkin... memang sudah masak umurnya balik balik dan pusing ke mana pun, tak lain tak bukan tentang isu kahwin. Itulah kan isu yang sering menerpa 20-an ni. hik.


Tersenyum lagi.


Naqibah kami menceritakan kisahnya sebelum berkahwin. Yang mana dia menolak semua yang ada pada suaminya sehinggakan satu tahap itu dia menangis kerana menyesal, ketika sudahpun bersetuju untuk berkahwin. MasyaAllah.. Ketap bibir juga mendengar. Memilih bakal imam keluarga ini bukan suatu yang semudah memilih menu di kedai makan, banyak yang kita perlu fikir dan ambil kira. Tetapi bukan menjadi terlalu memlilih dan berkira. :)


"Suami ni nak bawak masuk syurga sama ni, tak boleh aci pilih-pilih macam beli barang kat pasar malam"
-Nadiah Noor. hik :P



Dan akhirnya naqibahku sambil mengusap kepala anaknya yang kacak berkata
"Alhamdulillah, ini memang sudah jodohku. Kan sudah dikatakan dalam surah al-baqarah 216, meski kita benci dan tak setuju sesuatu, itulah juga yang terbaik untuk kita" 


Alhamdulillah. :)


Diteruskan tazkirah oleh teman seusrahku tentang isi judul buku "aku terima nikahnya" yang mana lelaki itu mengahwini seorang doktor, kerana erti hidupnya pada memberi. 


Tiba-tiba tersentak memandang hatiku yang sensitif ini. Aku jenis yang bukan mudah orang nak dekat, dan tak mudah juga untuk mendekati orang. Cepat menangis, cepat marah, cepat terasa. Semua ada. Sesekali hati terusik sedang kawan hanya menegur, tak pun hanya berlawak jenaka. Sesekali geram marah dan kecewa kerana bilik bersepah atau seseorang yang bising sedang kita tidur.



Itulah satu kelemahan hati manja aku, cepat beremosi. Lebih dari orang lain.



Pernah ditegur naqibah dulu yang datang bertemu one-to-one dengan aku di rumah, 

"Krun, akak dah lama perhati. Awak memang tak dapat kawal senstitif tu. Tapi, menjadi seseorang yang sensitif inilah orang-orang yang menjinjing ujian berlapang dada dalam hidupnya. Selagi belum selesai, selagi itulah akan diuji. Sehingga ke alam rumah tangga, sehingga beranak tiga, sehingga bercucu cicit atau sampai bila-bila pun.

Awak kena belajar memberi dan menerima, Krun"



Allah...


Mendengar kisah si lelaki yang sentiasa memberi pada isterinya yang sibuk itu, seolah tiada apa yang mengecewakan. Biarpun si isteri pulang lewat, sibuk sehingga tiada masa untuk masak. Si suami sentiasa tersenyum sambil memberi segalanya kepada si isteri. Tiada keluhan, tiada perasaan marah, tiada kekecewaan. Dengan hati yang tenang melayan isteri tersayang.


Uh. Mahu menangis. Aku ingatkan lelaki begitu hanya wujud dalam kisah dongeng Prince Charming and Cinderella. T_T


Semudah menanam erti hidup, segalanya mudah untuk dilalui. Ya Allah. 


Jalan ini. Jalan dakwah yang penuh dengan pengorbanan ini, sangat memerlukan hati yang memberi. Selagi mana hati kerap sensitif selagi itulah kita akan menjual ikan mementingkan diri sendiri kan. Selagi mana hati belum memberi, selagi itulah akan kecewa sampai ke penghujungnya.

Memberi dalam kata pengorbanan masa-tenaga-perasaan-hartabenda dan kadang-kadang kasih sayang juga. Memberi semuanya hanya dengan mengharapkan redha Allah. *telan air liur*


Speechless sudah. Aku mahu berubah. Dan aku mahu mula



Memberi. InsyaAllah




Kami yang sentiasa bercita-cita tinggi. Aku sudah mula rindu dengan karenah kita selama berada di bumi asing ini. Sudah mula mahu menangis membayangkan perpisahan itu. Mahu menghabiskan bibit-bibit terakhir kita bersama dengan memberi dan menerima. InsyaAllah :')



"Hidup ini kan hanya sekali, dan dunialah gudang untuk kita mengaut segala pahala untuk timbangan nanti. Masing-masing sedang menuju satu destinasi akhir tapi tak ramai yang akan lalu di laluan berlalang lagi berpaya tu. Mereka yang lalu di highway takkan dapat rasa pacat yang mengigit lalu kita bergelak ketawa mencabutnya, mereka yang lalu di laluan udara takkan dapat rasa selut dan lumpur yang kita pijak lalu kita bergelak ketawa mengangkat satu sama lain mengharungi paya itu, mereka takkan dapat rasa apa yang kita rasa. Mereka hanya tidur di dalam kenderaan enak di udara mahupun di highway sana. Mereka tersenyum kerana sampai awal, tapi kita tersenyum kerana terlalu banyak pengalaman."
-Kak Syahidah



Kerana kita mengejar keredhaan Allah.



p/s : Alhamdulillah tak pernah berasa rugi bersama akhawat korea hampir 4 tahun di sini. Tinggal berbaki setahun lagi ni, paya dan hutan mana lagi yang kita belum terokai? jom sama-sama hik! Supaya kita dapat menambah isi cerita di syurga nanti, untuk kita gelak tawakan.


Dan nanti, mahu sekali aku perkenalkan semua akhawat di hati ini dengan ummiku disana, dia yang mengajarku erti hidup. Ummiku :')

Ajarkan aku sama-sama hidup dengan memberi, Akhawatifillah. Saranghanda Lillahita3ala. Amin :')



Thursday, May 17, 2012

Kumpul lagi duit nak beli tiket. Tak cukup.



"Khairun, sekarang berapa lagi tinggal tiket gi korea? Yelah nanti sihat sikit ni nak lah pergi sekali tengok awak kat sana cemana sume. Sebelum ummi mati. hehehe"


"hehek. ummi tayah merapu la malam-malam. Jantung ummi tak tahan tu T_T"


Panggilan terakhir ummi 2 hari sebelum pulang ke malaysia haritu.
Pukul 3.30 pagi.


"Oh ibu terima kasih
Untuk kasih sayang yang tak pernah usai
Tulus cintamu takkan mampu
Untuk terbalaskan
Oh ibu semoga Tuhan
Memberikan kedamaian dalam hidupmu
Putih kasihmu kan abadi
Dalam hidupku"

Doa untuk ibu - ungu



Hannan snapped this. Ummi, abah kata setiap pagi abah pergi date dengan ummi kat situ. :') 
How romantic kan abah?


Malam ni tangan tak berhenti menekan video-video perkahwinan yang dihasilkan CST Production. MasyaAllah. Teknik dan skill mereka tak disangkal lagi. Sangat menakjubkan. Memang dulu beberapa kali pernah berharap untuk menyertai pasukan DSLR popular itu tapi.... tak apalah. Aku takut sekiranya tersimpang bekal pahalaku merakam aurat seseorang dan menayangkannya. eh. hik.


Perhatian mata ke video-video terganggu sebentar bila skype tiba-tiba berbunyi,



"Assalamualaikum akak, bukak link ni. Dedikasi untuk akak."



Err... Teragak-agak tangan nak menekan link itu. Beberapa kali sudah terkena 'kejutan hebat bermuka hodoh' dengan sesetengah link. Tapi tak mungkinlah adik yang comel itu mahu mainkan akak yang berjantung lemah ni kan? hik. adik...adik. :)


Rupanya. Lagu ungu keluar -doa untuk ibu beserta lirik pulak Allah... SubhanAllah. Merdu sangat suara dan musiknya.. Jazakillah khayr adik comel. Tak berapa nak tahu niat asal kamu tapi, masin rasa bila baca liriknya :) *lap keyboard*


Tersenyum mendengar detik terakhir lagu itu. MasyaAllah. "Ummi, tak sempat nak dedikasi lagu ni tapi,


nanti khairun dedikasi surah yasin ye :)" 



Sambung lagi tanganku menekan next next video CST, berusaha mencari skill dan teknik baru dalam rakaman. Ohh kan Pertandingan video ummah masih terbuka. Senyum sampai telinga. InsyaAllah kalau Allah izinkan sememangnya mahu hantar lagi 2 ke 3 ke 4  pernyertaan. Mari!


Tak tersangka proses scrolling video malam ni terbehenti dekat surah al-Qiyamah bacaan Idris Abkar. Macammana ye terjumpa link? Aku pun tak ingat. Semua terkait-kait akhirnya sampailah ke video yang dimaksudkan.


Allahu Allah... video hari akhir kita. Di mana matahari jatuh ke bumi dan membakar segala isi bumi. Dari satu perlanggaran habis sehingga membaham satu bulatan bumi itu. Tak terkecuali, semuanya terbakar sampai ke dalamnya. Aku tak tahu aku patut menangis atau menggeletar atau... atau... Allahu robbana.. T__T Menangis pakcik Idris baca surah tu.



Betul. Aku pun tergamam.


"Pada hari itu manusia berkata 'Ke mana tempat lari???
Tidak! Tidak ada tempat berlindung!"
(75:10-11)



Tiada jalan lari. Tiada tempat untuk bersembunyi ya Allah. Dasyatnya azabMu pada hari itu. Inikan baru gambaran digital. Sungguh yang realiti itu lagi dasyat sehingga memberanakkan perempuan yang mengandung. Allah..

Rupanya video inilah sebaik-baik video hari ini. Dan mungkin teguran dari Allah. Bahawa hari akhir itu sudah sangat dekat masanya. Tanda-tanda kecil sudah bersepah sana sini. Entah-entah, esok lusa Nabi Isa turun untuk menghapuskan Dajjal, fitnah terbesar mukabumi?


Astaghfirullah.. lama sudah aku cuba membaiki baldi aku yang berlubang tempoh hari. Dan kalau aku masih lagi tak habis tampal lubang itu. Aku lah yang rugi.



Aku lah yang rugi.


"Pada hari itu diberitakan kepada manusia apa yang telah dikerjakannya dan apa yang telah dilalaikannya. Bahkan manusia menjadi saksi atas dirinya sendiri"
(75:13-14)


Kerana orang lain sudah masuk ke-5 atau ke-6 baldi semangat mereka, usaha mereka, pahala mereka. Sedangkan aku terkapai-kapai dengan satu yang masih bocor.


Alhamdulillah Allah, segala.. segala pujian untukMu. Adakah mungkin Kau hantar semangat itu melalui adik tadi? Atau mungkin dari tangan milikMu ini yang tergerak menekan link al-qiyamah itu.


Walhamdulillah. Allah. Tak pernah tinggalkan kita.



:')
Terharu kan.



Akhirat sedang memanggil. Masa untuk berjumpa ummi juga sudah hampir. Aku perlu tunaikan janji aku, berjumpa ummi dan Allah dengan machonya. InsyaAllah!



"Ummi, sekarang berapa lagi tinggal tiket gi syurga? Yelah nanti sikit lagi ni nak lah pergi tengok ummi kat sana cemana sume. Tunggu. Khairun nak kumpul "duit" lagi untuk kita sama-sama beli tiket tu. And i will bring your abah together. InsyaAllah.."



Allah, Izinkan aku :')



p/s: Kerana anak yang solehah itulah yang akan memimpin tangan ibu dan ayahnya sama-sama ke syurga kan. MasyaAllah.


Tunggu. Khairun datang.




Tuesday, May 15, 2012

Sabar. Khairun tengah tampal lubang tu. InsyaAllah



"You must experienced it, before you truly can relate to it"

Nouman Ali Khan cakap.


Bila kata Allah yang menguji, menggeletarlah seluruh badan manusia yang kerdil lagi lemah ni. Jangan pernah cakap kehilangan itu sesuatu yang mudah. Sampai betul-betul kita diuji ya Allah. Berat.


Betul berat. Tak akan ada siapa yang faham, kecuali mereka betul-betul berada dalam situasi tu.


Perjalanan ni masih jauh. Rupanya.. ujian kali ini, serupa mengangkat baldi berlubang berisi air penuh. Makin lama air makin surut, tak perasan baldi tu bocor.


Allahu robbi.


Baldi tu berlubang.



Sungguh, aku tak perasan kocek semangat aku bocor. Hari ni aku jenguk, dah surut semua takuk semangat aku. Ya Rahman Lagi Mengasihani.. Aku buntu sangat. Puas menoleh kanan kiri, mengangkat kaki bertemu orang di luar dengan harapan dapat mengisi jiwa yang sedang cair ni, tapi mulut dah tak berupaya mengangkat senyuman. Bahu juga makin membongkok. Kepala makin tertunduk bawahnya, aku semakin lemah, dan sangat. Mahu mula berbicara dengan seseorang, tapi anak tekak tak mengeluarkan bunyi. Sekali dia sunyi semula menelan air liur yang masin itu.


Aku buntu.
Hadirkan sedikit kekuatan untukku bangun semula. T_T

Wahai, mereka yang mengenaliku, ku pinta jangan putuskan senyuman antunna kepadaku. Semoga Allah hadirkan sedikit kekuatan hanya dari senyuman-senyuman antunna di sana. Allah.


Sabar ye. Hannan, Abah, Umar dan semua, himnae! Kita berusaha sampai habis! InsyaAllah. :')



October 2011. Ummi. Was so proud of Umar. InsyaAllah khairun takkan kecewakan ummi. I promised you before, i will... and i will make you proud. Always.



Ya Rabb.. Luaskan kubur ummi kami dan taburkanlah bunga-bunga syurga yang harum di sekelilingnya. Amin :'(




p/s : Allah. Benarlah syurga itu susah. Bukan main-main lagi. 



Monday, May 7, 2012

Move. If you have a heart.


Alhamdulillah atas nikmat masa yang diberi.. Allah, Segala Puji bagiNya :')

Mahu buat panjang lagi tapi peraturan tetapkan 5 minit. InsyaAllah, semoga 5 minit ini dikira Allah. Biiznillah nanti kita buat yang panjang lagi. Mari mari ^^ Habiskan waktu untukNya selagi mampu. Jom, sama-sama berdakwah dengan macho dan osem :')


Bergeraklah, dengan hati. Jom Jom.






"To all palestinians out there, we are always with you. Keep on fighting, for Jannah is waiting for you guys. :')"

Bismillah. Semoga video ni mampu membuka mata koreans di luar sana. Amin.




Thursday, May 3, 2012

Takuk keimanan hari ini. Bagaimana kan?



"Tengok bila awak terlanggar batu, apa first sekali terkeluar dari mulut? Adoi celaka batu ni, kan da berdarah jari ibu kaki"



Satu dewan tergelak. Belajar tentang iman.


Kekadang ada tak timbul perasaan macam nak cek kan iman dah takuk mana? Haha. Klakar, aku suka fikir benda-benda yang menyusahkan mak naqibah atau penceramah nak jawab T_T Minta maaf.


Manusiakan. Penuh dengan soalan.
Mahu Refresh tentang iman.


Astaghfirullah..astaghfirullah astaghfirullah. Mula-mula sekali terkedu dengan surat khabar tanah air yang memaparkan aksi kotor pagi semalam. Memilukan dan mengecewakan. Habis punah harapan mahu menyelak helaian seterusnya. Sekaligus menghilangkan selera membaca akhbar tempatan. Aduh. Malaysiaku T_T


Membaca status-status ustaz ustazah, Nik Abdul Aziz lagi dan lain-lain tentang isu itu, mahu sahaja aku balik serta merta dan memeluk raihan, illiyya dan imran yang masih kecil dan sunsu (suci lagi tak bersalah) di rumah. Supaya tidak terus tenggelam dengan akhlak mereka yang punah rosak dan kotor di sekeliling. Allah..


Seriously, what has got into you Malaysia? Sedih kami di sini.


"Berbuih saya berkempen jangan tonton bahan lucah, UTUSAN telah derhaka pada perjuangan masyarakat guru dan pendidik" 
kata Ust. Hasanuddin Mohd. Yunus


Membaca lagi satu artikel mengetengahkan isu semalam, betul katanya bahawa iman manusia akhir zaman ini sudah senipis kulit bawang kan. Fitnah serupa fitnah itu senang sahaja dikemukakan, hatta mengaibkan ramai orang pun. Begitulah selalu terdengarnya, manusia yang tinggal menyaksikan azab hari kiamat itu sendiri, mereka yang



imannya senipis kulit bawang. 



Mintak simpang. Ya Rabb Yang Maha Mendengar lagi Maha Melihat, bagaimana iman kami hari ini? Allah.. kalau Allah menayangkan takuk iman kita hari demi hari, pastilah terkontang kanting manusia bertebaran beribadah di merata tempat. Tapi Allah beri dalam cara istimewa kan? Yang mana kita merasa iman kita sendiri dengan hati. 


Merasanya dengan hati.



Terus menukar pandangan kotor pagi semalam dengan pandangan menyejukkan. Alhamdulillah. Terbukak lagi gambar Talhah dan Nuha. Dua mutiara yang memikat hatiku dari awal. :') Melihat anak-anak akhawat dari jauh ini, cemburu pun ada. Rasa sayang pun ada, medidih didih terkeluar periuk lagi. hik.




Debob kan Nuha? Lihatlah mata penuh kesucian bayi-bayi. SubhanAllah. 


Pastilah, menjadi seorang ummi sangat besar dugaannya. Walaupun belum merasai dan 'akan merasainya..' wau. Ummi pernah cakap dulu, bila dapat anak ni, tahap kesabaran sungguh diuji. Dan anak-anak adalah latihan pemantapan sabar, terus kepada latihan pemantapan iman. Kerana orang yang sabar itu kan tinggi imannya.



"Dan Kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, 
kekurangan harta, jiwa, dan buah-buahan. Dan sampaikanlah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar. (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata : Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah 
dan kepada Allah jualah kami kembali.." 
(2:155-156)


Cara ucapan diatas itu, selepas tersepak batu yang diajar oleh Ustazah Salawahyu di Kampung Tarbiyyah Jepun, tahun lepas masih melekat lagi. Dan terkait dengan insiden pagi semalam, yang mana terbukaknya hijab mataku melihat adegan kotor di helaian itu. Astaghfirullah.


Ustazah ajar, bagaimana mahu melihat takuk iman kita, berbalik pada reaksi kepada sesuatu insiden. Semudah ketika tersepak sesuatu, adakah yang terdetik dari hati perasaan marah dan celaka, atau yang terdetik itu


"Apa dosa aku pada Allah hari ni?"

atau "Allah nak mengajar aku sesuatu hari ini"


"Maka berasa senang lah kamu kalau hati sudah terdetik begitu, 
tandanya iman penuh di dada"
kata ustazah tu.



MasyaAllah. Senang? Bagi aku tu bukan perkara mudah. Kalau sekecil duit yang tercicir pun hati resah dahulu, bila lama tak jumpa baru nak balik pada Allah dan minta ampun. Kan? Macammana agaknya takuk iman aku di sini. Allahu Allah. :'( Melihat dalam hal yang sama, iman sabar dan redha memainkan peranan sekali terus. 3 tahapan tertinggi dalam diri seorang muslim. Sekali terus ketika sesuatu musibah.


Sungguh kan, musibah itu mengajar 1001 erti kehidupan.


Tambah ustazah lagi, orang yang betul-betul pertamanya terdetik ketika sesuatu berlaku ialah dosanya kepada Allah, itulah yang mantap imannya. Bukan yang kedua terdetik selepas marah, kecewa, gembira atau sedih, ingatan kembali kepada Allah itu adalah nombor satu. Latihannya berbagai, kekadang tak sempat nak diulas balik kenapa sesuatu itu terjadi, tapi sudah menyalahkannya. Bila terlepas bas, jari terkepit pintu, kena hon dari orang belakang ketika memandu ke. MasyaAllah. Susah nak detikkan kat hati "aku telah berdosa pada Allah tanpa aku sedar"


Yang keluar dari mulut, "Ish!" dan yang terdetik dalam hati "geramnyaa.." buat pertama-tamanya T_T


Pada yang telah berjaya menanam detik ingatan pada Allah itu, bak kata ustazah,
"berasa senanglah, tanda iman sudah penuh di dada" 


Alhamdulillah. :')


"Kerana iman itu kita tak nampak dengan mata, maka perlu menjenguknya dengan hati. Adakah sudah bangun dari tidur atau masih berselimut.. perlu bergerak rancak supaya tubuh badan mengikut arahan, dari kapten iman itu"
-Ukhti Safiyah, Perlis




Melukis Talhah dalam kelas. Kepada Talhah yang sangat comel, nun berada di France sana : Makcik Khairun di sini sentiasa mengusha kamu dalam diam dan mendoakanmu, semoga menjadi syabab yang soleh dan mantap iman serta akhlaknya. Amin. Jaga ibu ayah elok-elok ye dah besar nanti ^^



Jaga takuk iman untuk hari ni, dan hari seterusnya. InsyaAllah. :')



p/s : Wah. Teringin sangat nak jadi ibu sebenarnya hik. Tapi belum sampai lagi masa kan. Allah lebih mengetahui bila kita dah bersedia :) Tak tahan tengok kecomelan anak-anak akhawat...uhhh :'))