Pages

Thursday, December 20, 2012

Have full faith in Al-Wakeel.





"I know this is a test for me. I know.
 And actually. Sangat mencucuk-cucuk kat dada ni, khairun." 




Suara abah paling serak. Bahagian ini. Aku ulang-ulang lagi dengar recording panggilan dengan abah semalam. Hihik. Canggih rupanya telefon zaman kini, terlupa untuk guna masa ummi ada dulu. Dapat ulang-ulang dengar suara :')




"When will you come back again??? 10 days?"

"Nope. About 20 plus plus days hahaha"

"i cannot hear you, Khairun. You mean 10 days???"

"No, Illiyya. Hmm A month from now. Count!"

"What again? You meannnnnnnnnnn
 10 Days!? Oh Yippee~!"


Adoi. =.=" ahah.


Bahagian ini. Aku ulang-ulang sambil tersenyum gigi penuh. Sesekali rasa nak cakap direct je sebelah telinga si budak itu. Hik. Tergelak sorang-sorang lagi. :P




Illiyya yang Innocent. Rindu sangat sudah. :')




Al Wakeel : The Trustee. 
The One Who Gives the satisfaction and is relied upon. 



Alhamdulillah thumma alhamdulillah. Hari ini hadiah terisitimewa dari Allah berupa sampainya panggilan jauh ke rumah. Sudah hampir sebulan tidak dapat hubungi abah dan adik-adik buas di sana. Gara-gara keluarga yang berpindah ke kawasan baru di tanah air. SubhanAllah. Speechless. Betul dadaku sedikit terasa sesak kerana tidak mendengar sebarang khabar. Lantas kepala juga tidak dapat menumpukan sangat perhatiannya pada final exam.


Dan ketika ini, mungkin sesetengah manusia yang terasa sesaknya, (ehm tak tahu nak describe bagaimana gelabahnya eh, hari-hari menanti panggilan T.T) mereka barangkali akan menceritakan bahagian masalahnya pada manusia, mencari-cari manusia. Atau sesetengahnya terus melabuhkan sejadah dan bersujud sambil mengharapkan petunjukNya. Waastaghfirullah tanpa sedar, aku banyak untuk yang pertamanya kan. T_T



Asyik. Tanpa sedar resah mencari telinga manusia ketika penuh masalah.


Sesekali aku akan message pada rakan-rakan jauh untuk minta pendapat. Sesekali pula menanti lagi abah membalas soalan-soalan panjangku yang tiada jalan penyelesaiannya. Mungkin aku kan kerap mengatakan aku faham konsep tawakkal. Dan pastilah bertawakkal dalam cara yang kita sedia faham. 



Itu meminta dan meletakkan segalanya pada Allah, 
pabila telah habis berusaha. 




Lalu aku menghubungi manusia-manusia di sana sini untuk pendapat yang tidak henti. Allah.. Allah. Usaha ku yang sedemikian pelik? terkadang itu. Sehingga pada satu tahap, aku putus harapan. Kerana nampak seperti tiada langsung jalan keluarnya. Aku bersujud dengan hati yang kosong. Mungkin kerana kecewa terus pada manusia. Lagi. Dan lagi.


Tetapi kan subhanAllah. Maha suciNya Allah yang tetap tidak Menghampakan. Walau sekali minta. Kadang-kadang terasa tenang selepas berdoa. Kadang-kadang, Allah Membalas terus doa itu dengan menyampaikannya, melalui seseorang, kan?


Datangnya seorang Makcik yang aku tidak pernah kenal namanya, atau wajahnya. Telah singgah ke korea dan bersama membawa harapan melawat kami di sini. Terus selepas taaruf, cerita tentang tawakkal dikongsikan. Seperti Allah ingin menceritakan lagi tentang meletakkan harapan padaNya. Sepertinya Allah, benar-benar mahu aku faham ketelitian dalam bertawakkal. T_T


Katanya, lihat bagaimana kan Imam Hassan Al-Banna mengajar Abbas as-Sissi tentang tawakkal. Ketika Abbas yang telah meletakkan keredhaan pada matanya yang rabun untuk mendaftar sekolah ketenteraan. Di mana mata kan menjadi kelayakan pertama untuk kemasukan itu. Lalu Abbas pasrah terus memutuskan untuk tidak mendaftar.




"Bertawakkallah pada Allah. Untuk berjaya." 




Imam Hassan mengulang.


Abbas keliru lagi. Pening kerana keputusan doktor yang jelas nyata menunjukkan rabun matanya yang tinggi.
Lalu Imam Hassan terus mengajarkan tawakkal itu,





"Justeru itulah aku mengatakan, Bertawakkallah pada Allah. 
Kerana jika matamu sihat, 
maka kamu telah bertawakkal pada matamu"




SubhanAllah. Abbas menangis. Lihat bagaimana Imam Hassan menggoncangkan iman Abbas dengan kata-kata yang sangat berhikmah, dan Abbas meminta sepenuh keampunan pada Allah. Alhamdulillah, keajaiban pasti berlaku. Abbas kan berjaya memasuki ke sekolah ketenteraan yang diingikan dan kemudian menjadi juara dalam latihan menembak.




SubhanAllah All Praises to Him. :')



Di sini tawakkal benar-benar di hidupkan dalam hati. Bagaimana seharusnya meminta dalam erti kata ghaib. Tetapi ghaib yang kukuh. Iaitu kepercayaan penuh pada Rabbnya. SubhanAllah. SubhanAllah



Semoga Allah Menambahkan tabung pahalanya, Imam Syahid Hassan Al-Banna. Atas usahanya mendalamkan keyakinan seseorang pada tawakkal itu.




"........Kemudian, apabila engkau telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah. Sungguh, Allah Mencintai orang yang bertawakkal. Jika Allah Menolong kamu, maka tidak ada yang dapat mengalahkanmu, tetapi jika Allah Membiarkan kamu (tidak memberi pertolongan), maka siapa yang dapat menolongmu setelah itu? 


Kerana itu, hendaklah kepada Allah sahaja orang mukmin bertawakkal."
(Ali Imran : 159-160)




Hari ini. Aku tahu. Abah menangis lagi setelah suaranya serak-serak basah. Yang tak pernah aku dengar sebelum ini, mungkin. Keadaan abah yang masih tidak bekerja dengan adik-adik membuatkan abah keluh kesah. Ingin sekali aku berkongsi dengan abah tentang kisah indah Hassan al-Banna dan mutarobbinya. Namun pada awalnya, sebelum menceritakan dengan penuh yakin pada abah,


aku lah yang pertama-tama harus menjadi seperti itu kan.
Penuh yakin, bertawakkal pada Allah. InsyaAllah. Mulakan latih hati sendiri :')



Sepertinya pada abah, bukanlah dengan tidak bekerja itu wang pasti tidak akan datang. Tetapi dengan abah berusaha mencari pekerjaan, dengan usaha abah untuk membaiki diri pada yang lebih terbaik, to overcome ujian besar Allah pada abah ini. InsyaAllah abah, kita meletakkan tawakkal selepas usaha itu pada Allah untuk segala rezeki.


Bukan tawakkal pada dengan keadaan tidak bekerja itu. Bukan, pada menganggur itu kita bertawakkal. Pintu rezeki datang dari segala arah, abah.




Lets have full faith in Allah. InsyaAllah. :') 



Wallahualam. Bissawab. Sharing basah dari makcik kelmarin dulu. Jazakillahu khayr. Semoga Allah terus menjaga kita dengan rahmatNya. Dan NuurNya yang tidak putus. Aminn.



p/s : Aseef pada mereka yang kurang faham perincian konsep indah Hassan alBanna tentang tawakkal. SubhanAllah. Untuk pemahaman lebih lanjut, boleh juga skype dengan saya ke ^_^ InsyaAllah sangat berbesar hati untuk berkongsi lagi.


Jzkk k.tiqah too. May Allah Ease everything.




5 comments:

- the pencil - said...
This comment has been removed by the author.
Nadia Fariza said...

jazakillah kak kruN.
Sangat besar konsep tawakal kan?
air mata x mampu diseka bila baca monolog dalaman untuk abah akk..
:')

Anonymous said...

jazakillah. and to me, you now has became the person whom earlier had enlighten you about tawakkal. subhanallah how great Allah's arrangement is :)

Shaasaab said...

krun i hate you. meaning i really love you till jannah :) when do you got all these hassan al-banna stories?? T_T

Shaasaab said...

where*