Pages

Friday, November 30, 2012

Sosok murobbiku.




Membelek-belek stor video. Teringat keringat dan senyuman-senyuman yang kita bina bersama sepanjang tempoh itu. SubhanAllah. Rindu. Dan selamanya ini menjadi hadiah untukmu,



Murobbiku.





Hadiah pertama dan terakhir pada murobbiku jauh di sana. Bibit-bibit kenangan kita yang menjadi cerita satu dunia. SubhanAllah.. SubhanAllah. Semoga Allah Redha.




Ketika itu aku melihat hanya murobbiku. Hanya murobbiku yang diam duduk di bucu dinding, terkumat kamit bibirnya membaca ayat-ayat Allah. Hanya murobbiku yang menangkap mata kanan dan kiriku, sedang akhawat lain riuh rendah bercerita bersama, pabila sudah hampir seminggu tidak bersua muka. Dia duduk seorang di situ, menghadap khusyuk di hujung bucu-bucu.



Ah. Gelagatnya sama sentiasa. Murobbiku diam selalu. Kadang-kadang hanya tersenyum, kemudian kembali membawa diri ke bucu dinding. Setiap kali, pada masa-masa terluang dan ketika aku leka bergelak ketawa di belakang. ㅠㅜ




Dia. Selalu tidak turut serta dalam kata-kata. Mungkin, isi umpatan juga dielaknya. Allah..





Ketika berhalaqah, murobbiku selalu mengusap bahuku. Lebih lagi apabila mentadabbur ayat Allah. Tidak banyak suaranya yang terdengar, banyak lagi kaca-kaca di matanya ketika memandang kami. Lalu ketika aku bergurau dengan pangkat murobbinya, sentiasa dia mengulang





"Khairun, ini tanggungjawab. Sebelah kaki akak sudah berada dalam neraka"





Ya Rabb. Seringkas kata-kata itu menunjukkan murobbiku sangat peka dengan amanah, dan sesungguhnya dihatinya tersemat  selalu tentang hari akhirat. SubhanAllah. Wallhamdulillah inilah ceritanya. Ketika aku kan banyak memerhati, pengalaman demi pengalaman menyentuh dan mengajarku. Orang mungkin kata jadilah diri sendiri ketika apa-pun. Tetapi aku serius. Mahu menjadi seperti murobbiku. 






Allah. Masanya...

masanya kan banyak kepada Allah lebih pada terlalu leka kepada manusia. Dan dia kan yang mengajarku pekat tentang hadis yang diulang-ulangnya selalu,





"Aku adalah sepertimana sangkaan hambaKu, dan Aku bersama dengannya ketika ia mengingati Aku. Jika ia ingat kepadaKu di dalam hatinya, Aku ingat kepadanya di dalam hatiKu. Dan jika ia ingat kepadaKu di khalayak ramai, nescaya Aku pun ingat kepadanya dalam khalayak ramai lebih baik. Dan jika ia mendekati kepadaKu sejengkal, Aku pun mendekatinya sehasta. Dan jika ia mendekatiKu sehasta, nescaya Aku mendekatinya sedepa. 
Dan jika ia datang kepadaKu berjalan, maka Aku datang kepadanya sambil berlari."



Hadis Qudsi riwayat Syaikhan, Tirmidzi dan Abu Hurairah ra. 






Ah begitu bucu dinding disukainya. Sedangnya dia mengingat Allah dalam khalayak itu, hatinya melakonkan hadis itu semula.




SubhanAllah. Aku rindu pada murobbiku. Dia yang mengajar aku erti ILAH hatiku, erti cinta pada Allah. Dan pada aku yang tidak mampu menjadi sepertinya, InsyaAllah sosok itu akan sentiasa menghadirkan himmah untuk aku terus ke hadapan.






p/s : Murobbiku adalah cinta pertama dalam ukhuwah ini. Sosok berupa qudwah hasanah yang menakjubkan. Semoga terus tsabat di sana. 

Sayangi murobbi kita ^_^ Dan murobbi terunggul : Baginda Muhammad SAW. 





2 comments:

Anonymous said...

masyaAllah.. :')

항상 tsabat 하길바래 :)

-ㅎㅅㄴ-

awayfarer said...

teringat masa belajar tafsir al humazah. lepas belajar terus dia bacakan surah tu masa solat maghrib :)