Pages

Monday, November 12, 2012

Merah hatinya yang hidup. Kering hatinya yang gugur.





"Barangkali mereka menyangka mereka mampu hidup tanpa tarbiyyah. 
Namun mereka yang tersasar jalannya ke syurga, 
apabila membuang tarbiyyah itu dari hidup mereka.

-murobbiku








Tentang manisnya warna dedaun pabila kemerah-merahan, menghidupkan hari manusia. Cantik dipandang lalu dipuji-puji terus warnanya. Namun pabila menjadi kusam tatkala hampirnya musim sejuk. Hanya menghadirkan kesedihan pada hati mereka, pabila telah kering dan gugur ke tanah.

Hati kan umpamanya dedaun itu. Manisnya berwarna seketika bersama tarbiyyah, 
lalu mungkin bakal kering dan kusam pabila membuangnya tarbiyyah. T_T 





"Sesungguhnya Allah tidak akan merubah keadaan sesuatu kaum,
 sehingga mereka merubah keadaan yang ada pada mereka sendiri" 
(13:11)





Kerana tarbiyyah itu yang menggegarkan iman mereka, mencapai cinta Allah di langit. 
Terusnya iman yang telah bergetar itu lalu bangkitnya tubuh dan jiwa mereka, 
menyambut seruan Rasulullah dan berjihad fi sabilillah. 



Kerana tarbiyyah itu yang melahirkan kemanisan iman, 
pada kusamnya derita hidup-hidup mereka di dunia. 
Manisnya iman menghadirkan senyuman pada penantian hari paling bahagia dalam hari-harinya, 
hari mereka bersama ke pintu JannahNya. 



Kerana tarbiyyah itu, maka hati kita hidup mencapai redhaNya, 
lalu terus disinarnya Nuur Allah yang tidak putus. 
Menyilaukan mata-mata mereka yang berpaling dari Rahmat dan ampunanNya. 



Kerana tarbiyyah, Alhamdulillah. Kami hidup lalu hati kami kan pernah merasai 'hidup'. 
Kerana ia telah mengenal Rabbnya. Ia telah kenal, 




jalannya ke syurga. 







Itu kisahnya tarbiyyah. 


Namun, masih kan ramai dilihatnya gugur. Setelah sesekalinya merasa tarbiyyah sudah berurat mencengkam di hati. Tarbiyyah mengucup berulang kali dan kadang-kala juga mengetuk pintu akal untuk bersama-sama dalam beraksi. SubhanAllah. Sungguhkan, pada perang uhud tapisan Allah itu sudah nyata dipaparkan. Mereka yang gugur tunduk hatinya pada tawaran si bumi. Si harta yang berkilau, akhirnya meninggalkan kurang dari 50 sahabat yang tsabat melindungi Rasulullah di medan pertempuran.


Begitu Allah menapis tenteranya yang dipilih untuk betul ikhlas membawa agamaNya di muka bumi.
Begitu kan, Allah menapis.



T_T




Sungguh, sesaat baru tersenyum mengenal Allah, tidak bermakna sesaat kemudian akan tersenyum terus dan bergegas ke batang paip air pabila mendengar laungan azan. Sesaat pula mendengar kisah Khalid Al-Walid R.A, belum tentu sesaat kemudian akan terus mengangkat pena atau kasut, mula bekerja mengharumkan nama islam. Dan sesaat juga melabuhkan sebahagian tubuh dan hati pada menerimanya tarbiyyah, bukan bermakna telah manis hidup dan terjamin syurganya.



Kerana hati telah berbolak balik, mungkin. Pada saat berikutnya. Hanya kan hati yang terpilih, diangkat untuk masuk ke syurgaNya. Allahurobbana.






Dan berdoalah pada Pembolak balik hati itu, 


Yaa muqallibal qulub, tsabbit qalbi ala deenik
"Wahai Rabb yang membolak-balikkan hati, teguhkanlah hatiku pada agamaMu"









Semoga hati kan terus mencinta dan dicintaiNya. Genggamkan tarbiyyah pada yang terpilih itu, agar kita sentiasa tsabat menuju syurgaNya. InsyaAllah!




p/s : Ingatlah. Pada hati-hati yang futur ini. Ingat kan tentang pertama kalinya hati mengucup tarbiyyah. Manisnya terasa seperti terbang di kala awan-awan di langit, bukan? :') Allahurobbi SubhanAllah. Kekalkan kemanisan berada dalam tarbiyyah ini ya Rahman. Amiiinn.





4 comments:

The Typewritter said...

oh no! T__T

aku-bukan-robot. said...

(=

kruN. said...

@aku-bukan-robot ^__________^

Khuzaimah said...

akan ku ingat itu!