Pages

Monday, October 15, 2012

Pada telinga yang jatuh ke hati. Berkongsi.




Tadi pagi, membelek blog usang ini lalu terbaca komen pada post sebelum, "Krun, smg kuat. Allah kan ada." dari 'along'. SubhanAllah. Betul, lemahnya hati. Aku lupa pada Pendengar setia yang menunggu cerita-ceritaku di malam hari itu. T_T Allah.. jzkk :')



"To listen first, to understand, yet to feel even though you can't feel the same as them. 
Share the heart together." 

-Sybil Stershic






Toyyibin ummi itu sedang tersenyum merindukanmu sambil tidak putus doanya, ummi. 
Lantas terus tanpa henti mengangkat senyumannya itu, membawa bersama hadir dalam hari-hari anakmu. Semoga senyuman itu sampai ke syurga bersama-samamu, ummi. Senyuman dari toyyibinmu, 

abah kami itu :')




Malam itu,


Tika ummi baru-baru pergi hari itu, tika tetamu sudah pun pulang, tika habisnya abah bercerita tentang ummi sambil menyandar di almari, abah melihatku dan mengangkat kedua bahunya.




"So. Ada apa-apa soalan pasal ummi?"




Tika itu aku yang terkedu mendengar kisah-kisah ummi yang tidak pernah diluahkan mereka. Tidak pernah dilihatnya mata kami, dan terlalu banyak rupanya kisah-kisah manis dan pahit mereka yang disembunyikan. Lantas hatiku penuh dengan persoalan. Aku mahu bertanya tentang masa kecil ummi yang disembunyikan. Aku mahu bertanya lagi tentang apa harapan ummi padaku. Aku ingin mendengar lagi, bagaimana ummi mengenggam kekuatan dengan jantungnya yang tercungap, lalu berjalan tanpa henti. Aku mahu dengar lagi, aku mahu bertanya lagi. Tetapi hanya kan satu yang keluar.


Satu soalan yang aku teringin sekali mendengar jawapannya walaupun barangkali sudah mengetahuinya,



"Abah. Was...ummi, a good listener to you?"




Abah tersenyum. Aku nampak sedikit kebahagiaan pada mata yang penuh kesedihan pada hari itu, tetapi terus bibirnya mengangkat lagi senyuman untukku.




"Yes. She was. 


She..... was in fact, a mother. A friend. A partner. A listener. 
And the most exciting part is, she 'is' my big love after Allah and Rasulullah. 



She was,
my everything."




Aku pun turut tersenyum, melihat raut wajah abah yang penuh dengan kepercayaan itu. Percayanya abah akan pertemuan semula dengan ummi di syurga nanti. Dan itulah abahku, yang mana sekali aku bertanya, kan seribu yang bakal dibalas. :)


Sedang malam tadi, terasa rindu itu datang lagi menemani di tepi. Terus tangan menekan nombor kakak dan menghantar message 'rindukan ummi' padanya. Pada tanggapan aku, kesunyian apabila berada jauh dengan keluarga mendapat ranking paling tinggi. Hah. Tetapi rupanya apabila dibalas kisahnya pula dalam persediaan kahwin ini, di mana tiada seorang ummi yang membantunya di tepi, yang memberi cadangan, yang menyokong. Tiada seorang ummi untuknya bersama memilih masjid dan dewan. Dia sedang buntu dan menangis hari-hari, lebih buntu dariku dan abah. SubhanAllah. Aku terkedu kerana hidupnya yang lebih sukar seribu. Berganda-ganda lebihnya dariku.




"I miss ummi too. Got no one to talk to" T_T




Dan apabila aku tidak berapa yakin untuk pulang musim cuti ini, kononnya mahu mengumpul lebih duit untuk abah kerana masih tidak bekerja. Kononnya mahu menolong abah dengan tidak membeli tiket, lalu mungkin boleh dihulurkan duit tiket itu padanya,



"Krun, Solat Dhuha hari-hari. Mintak murah rezeki, mintak abah jugak dimurahkan rezeki. Dipermudahkan urusan. Allah tu Maha Kaya. Tak luak pun kekayaan Allah nak kasik sekalipun ada hamba-hamba yang dah millionaire. And aku dah bekerja, InsyaAllah masih boleh support mana kurang.


Just baliklah. Teman abah kat rumah dan adik-adik."

-hannan



T_T huk.

Allah. Sungguh. Hannan percaya dan aku juga turut mula percaya. Untuk balik dan terus menjadi telinga pada abah dirumah sudah pasti lebih bermakna daripada harta-harta dunia. Kan. Begitu ummi dulunya pada abah. Menjadi pendengar lalu turut berkongsi hati dalam semua urusan. SubhanAllah. :')


Semoga Allah terus Redha dan Merahmati ummi dan abah sampai ke syurgaNya. InsyaAllah. 



^_^




Dan Sabda Rasulullah saw,

"Barangsiapa yang melepaskan kesusahan seorang mukmin, pasti Allah akan melepaskan darinya satu kesusahan pada hari kiamat. Barangsiapa yang menjadikan mudah urusan orang lain, pasti Allah akan memudahkannya di dunia dan di akhirat.... Allah sentiasa menolong hambaNya selama hambaNya itu suka menolong saudaranya.."

(HR Muslim)




Pada hari ini, aku kan belajar banyak perkara daripada message pendek kakakku dan komen 'along' itu. Somehow, apabila kita turut mendengar hati kan turut terpaut untuk rasa bersama. Itulah tafahum dan takaful dalam ukhuwwah. Untuk faham, dan memberikan pertolongan sekalipun dalam menjadi pendengar sahaja padanya.


Menjadi pendengar dan menghadirkan kedua belah telinga untuk mereka. InsyaAllah walaupun kiranya dalam amount tenaga yang sedikit digunakan, semoga itu juga membantu memudahkan urusan mereka. :')


Dan Allah itu, sentiasa Ada di belakang, di hadapan, di kanan dan kiri, di semua arah untuk memback-up segala yang kurang, menambah segala yang sedikit. Lalu menjadi Pendengar Setia juga pada setiap masalah, dan membalas dengan ujian-ujian hebat dariNya. Alhamdulillah.


Untuk abah, hannan, dan diriku sendiri,

Kerap kali tika merasakan tiada ummi lagi di sisi untuk mendengar luahanmu, tika merasakan tiada manusia di sekelilingmu sekalipun untuk diucapkan salam, maka tetap ada Allah di situ untuk diucapkan padaNya,




"Bismillah, dengan namaMu ya Allah, make me strong"





InsyaAllah, abah. Dan semua. :')
Keep faith in Allah. Dan usaha yang tidak putus.


Kalau tidak sehebat ummi menjadi pendengar pada abah dan semua anak-anaknya setiap malam, izinkanlah aku menjadi pendengar pada abah, adik-adik untuk hari-hari berikut ini. Semoga, dan semoga Allah terus memudahkan urusanmu di sana. :')




p/s : Sentiasa ingatkan aku tentang hati, tentang Allah lagi. Untuk aku sentiasa berjalan tanpa henti, seperti kuatnya ummi dulu. Jzkk sudi membaca dan menjadi pendengar kisah gersangku dari awal dulu. 


Moga Allah Merahmati. Amin. :') 




10 comments:

Anonymous said...

Assalamualaikum.

I'd lost someone before and I used to miss that person so much.
Tapi bila fikir balik
RIndu itu suatu doa kan?
Tiap kali kita rindu
Mesti kita tak akan lupa doakan mereka di sana :')
Moga terus kuat akak.

aku-bukan-robot said...

Allah! sedih. mahu juga jadi a good listener.

Anonymous said...

you are strong, Krun.

with Allah by your side.

and surely, for everyone too!
:)

لئيبة said...

terus kuat kak krun..
kak hannan jgak~
rindu kak hannan,lama x jmpa :(

Anonymous said...

moga teru kuat krun & hanan..Allah bersama kalian sentiasa

Anonymous said...

Allahurabbi.. setiap kali baca apa yang krun tulis akan buat saya semakin bersyukur dengan apa yg saya ada.. menghargai setiap pinjaman Allah.. ^_^

semoga Allah sentiasa memberi kekuatan yg snagat banyak utk krun dan keluarga.. ^_^

syg krun fillah.. ^_^

khaizarien said...

moga kau trus kuat. setiap titipankamu di sini buat diri saya turut berazam jadi lebih kuat dan tabah dengan ujian. malah redha dengan setiap ketentuan.

doa sy moga kamu sekeluarga terus tersenyum walau di uji seberat mana pun...

salam :)

husnayaacob said...

Teardrops. May strength is yours ukhti

D-SIM said...

rabbi yassir walatua'sir.
my Allah lift your burdens.

Anonymous said...

Krun, terus kuat dan dirahmati Allah..