Pages

Monday, September 17, 2012

Stand up. Fill up the seats.





"Open your Qur'an. Read a verse of it and feel your heartbeat. It says 'Rabb Rabb. Rabb Rabb' instead of 'dub dab. dub dab'. You are nervous. For Allah.

Because He is Talking to you." 
-Nouman Ali Khan



Menghisap hingus. Autumn sangat dekat dan rata-rata semua sedang demam, setidaknya selsema dan batuk masyaAllah.


Semoga Allah menghilangkan terus dosa-dosa dari segala kesulitan bernafas kali ini. Kan. :)




Gerabak dakwah itu umpamanya gerabak keretapi. Akan terus berjalan dengan, atau tanpa kita. Ia tidak memerlukan kita, tetapi kita lah yang memerlukannya. 




Dengan hingus menyekat seribu terus sebak lagi tersumbat membaca entry Hilal. Ternyata bahasa yang indah lagi berbunga mampu menyentuh hati manusia. Dan begitu Allah menyusun bahasa Al-Quran dan Mengajarkannya pada Muhammad SAW, sehinggakan juga mampu menyentuh hati umat dengan lisannya. 


Umat hari ini sedang sakit tenat sebagaimana bimbangnya Rasulullah SAW sehingga hembusan terakhir baginda juga disebut lagi "umatku..umatku". 


Tetapi panggilannya sayup-sayup disapa umatnya, hinggakan angkanya makin menjatuh dan menghilang hari demi hari. Sejarah itu kan nyata berulang tikamana wafatnya baginda, Abu Bakar As-Siddiq sibuk memerangi mereka yang murtad, mereka yang palsu menggelar sendiri sebagai nabi-nabi. Wafatnya baginda tidak kurang dari seminggu, umatnya sudah menunjukkan belang meninggalkan sunnahnya, agamanya.


Dan pada hari ini, jangankan kewafatan Rasulullah juga ramai lagi masih tidak tahu kisahnya. Malah tika baginda dicela juga diri masih dahagakan dunia. Umatnya. Umat baginda. Pada hari ini. Sama sahaja dengan pada hari itu.


Cuma kan teknologi dan zamannya berbeza. Tetapi hati itu tetap sama. Hati yang lalai mengendahkan panggilan baginda, Muhammad SAW.



"Maka tidak pernahkah mereka berjalan di bumi, sehingga hati (akal) mereka dapat memahami, telinga mereka dapat mendengar? Sebenarnya bukan mata itu yang buta, tetapi yang buta ialah hati yang di dalam dada" 
(22:46)


"...because He is Talking to you..."


Pegang dada dan rasakan.
Sungguh hati yang mati dan terkunci tidak akan nampak cahaya dan rahmat Allah yang diturunkan itu,



Rasulullah SAW.


 Pemimpin yang membawa agama Allah. Yang tempias manisnya Islam dirasai hari ini. SubhanAllah. 


Wahai kekasih Allah. Mengapa sungguh dicela begini. :'( 



Kalau Hilal dan pasukannya sudah bangun dan menggandakan kuasa membalas, apakah kita akan terus duduk selesa tidak turut serta dalam gerabak itu. Menanti syurga hanya dengan menghela nafas masuk dan keluar melayan dunia.


Takut-takut kita yang tertinggal lepas, sedangkan mereka sudahpun mengukir nama di langit.
Ayuh bangun! Dan ukirlah namamu sendiri.


Biiznillah.



p/s : Semoga Allah menjadikan kita tergolong dari batu-bata yang membina semula empayar Islam. Para pembela Rasulullah, dan penghuni syurgaNya.

Syurga bukan untuk hambaNya yang malas. Bukan sekali!




6 comments:

Nur Dini said...

menghisap hingus mengenang diri..
:')

azrul shahnazir said...

Harap diri terus bergerak bersama gerabak itu..

Anonymous said...

Takut-takut kita yang tertinggal lepas, sedangkan mereka sudahpun mengukir nama di langit.
Ayuh bangun! Dan ukirlah namamu sendiri.

aku-bukan-robot said...

mahu berlari. tapi payah.moga bisa merangkak, asal terus bergeak.

Naqiuddin Ansarullah said...

إركاب معنا..!

Naiklah bersama-sama kami. Bahtera menuju syurga.

^__^

Naqiuddin AnsaruLLAH.
Al-Azhar, Kaherah.

Atiqah Hassan said...

ukir nama di langit. satu motivasi yg baik..