Pages

Monday, September 10, 2012

Learn. About life. From your chain of events.



Illiyya yang mencebik mulutnya, terus memukul aku dan abah dengan manja.


"you guys are terrible. i should have been sleeping at this hour. And i came all the way down here for a 'fake' flight? geez you, khairun."


Abah tergelak sambil menepuk bahuku yang sedikit kecewa itu. Kelakar. Berpeluh lagi basah berlari untuk menguruskan penerbangan ke seoul yang terlepas tempoh hari.


"Look ilya, Allah loves us very much"

"hm? how? i don't get it"


Tersenyum, dan terus masuk ke dalam kereta tidak menjawab soalan illiyya lagi. Dan illiyya terus tertidur sambil terduduk sedang abah memandu pulang. And i had the moment. 


Moment dengan abah yang lebih enak dari pulang ke seoul pada pagi itu. :')



Dari Baginda, Rasulullah SAW : 
"Dunia ini terkutuk dan segala isinya juga terkutuk, kecuali zikir dan taat kepada Allah ta'ala, serta orang yang mengajar dan belajar.." 
(H.R Tirmidzi)



Mahu belajar. Dari hidup dan dari dunia. :')





There, i learned about life. Watching little imran. Menyiram taman ummi dengan tenang. Mahu punya hati yang besar seperti Imran. Seperti Abah. Seperti Rasulullah yang juga kehilangan ibu ayahnya. Pada umur yang lagi kecil dari kami. Allah.

Grant me strength to move on, Ya Al-Muhaymin. 



"So spend time elok-elok dengan adik-adik. Hey.. betul lah abah geleng kepala dengan cuai awak ni. Dulu jatuh semua duit raya dalam longkang, Dari kecik itu ini itu ini. Awak yang paling banyak accident, tau? But u know, i'm glad tengok cara awak handle situations nowadays. And i'm glad tengok how you actually terima everything with a smile, kan?


That is what i'm saying, if you look carefully semua events yang pernah berlaku dalam hidup, you will see a chain yang betul-betul link one another. A chain of events. Yang betullah, susunan Allah itu memang tepat, kena pada masanya and somehow kita belajar sangat banyak. Dari hadiah-hadiah Allah tu sendiri.


Look carefully, and learn. About life." 


Sambil menggosok tudung aku di atas kepala. Somehow kan jauh di sudut hati, aku tahu abah sebenarnya gembira aku terlepas penerbangan tempoh hari. Pada awalnya aku yang risau abah akan mengamuk seperti harimau kerana membazir duit dengan tiket baru, tapi rupanya,

Abah terus tersenyum melihat aku yang masih dengan luggage besar, masuk ke dalam kereta. Kan abah? hee :)


Kalau betul dilihat chain of events yang abah katakan, aku nampak sedikit link-link kejadian walaupun baru toleh dari sebulan. Mari lukis semula di atas kertas. ^^ Jujurnya alhamdulillah aku terima sangat banyak duit raya pada tahun ini dan melebihi mereka yang lebih memerlukan. Dan MasyaAllah. Rupanya Allah lebih mengetahui dengan apa duit itu aku akan gunakan, sejurus ditarik terus nikmat berduit lebih pada bulan ini. Membayar tiket, membayar segala cukai dan di korea, barang-barang di dalam stor turut berkulat akibat lamanya tersimpan. Duit simpanan sangat kering dan habis digunakan membeli beg sekolah baru, dan peralatan asas seharian yang baru. Allah..


Sungguh, Allah kan mencuci segala sampah dunia aku sekaligus. Alhamdulillah. :')


Kalau menoleh lagi events dari kecil, ummi yang tidak pernah memanjakan kami. Mengajar kami memasak dan menguruskan rumah dengan sendiri. Mentarbiyyah kami dari kecil. Mengajar memandu dalam masih umur 14 tahun, akhirnya kini mempunyai keberanian memandu di luar negara. Dan dengan ummi  sahaja sebagai suri rumah banyak mengajar kami tentang pengurusan, dan begitu Allah menyampaikan kematangan dalam hanya melihat ummi hari-hari di rumah. Allah mengambil ummi, pada waktu kami telah bersedia menjadi ummi juga pada adik-adik. Kerana Allah kan Mengetahui, masanya untuk menzahirkan kematangan itu sudah pun tiba. Dan kami mampu menerima tanggungjawab itu.


SubhanAllah. Terlalu banyak untuk menoleh lagi, dan mengambil ibrah. Aku yakin sehingga hari ini, mereka di luar sana punya cerita dan events yang mungkin lebih menarik lagi dariku. Yang menjadikan kita sama-sama tegak berdiri sekarang. Menempuh lagi hari esok.


:')


Terharu dan bersyukur dipilih Allah untuk berada jauh dengan ummi dari saat ummi jatuh sakit. Kerana juga Allah mahu mengajarku tentang kekuatan hati, kematangan dan merasai sendiri kemanisan Islam secara dekat. Dari kejauhan hati menjadi rindu selalu, setiap hari merindukan ummi abah, dengan air mata serupa cawan yang bocor. 


Kalaukan dulu hati sangat keras lalu air mata sebutir pun tidak jatuh ketika berdoa, begitu Allah menghadiahkan airmata yang tidak pernah kering. Hanya dengan mengambil ummi. SubhanAllah.


Hidup kan masih jauh perjalanannya. Dan syurga juga masih jauh bagiku yang baru sedikit tingkat amalnya. Suatu hari nanti, aku pasti lebih tersenyum besar dengan mengenangkan event kali ini. Link-link padanya yang kita tak kan dapat agak lagi kemanisannya kan. Tetapi tetap yakin dengan susunan Allah yang sangat cantik itu.


Pasti, sangat cantik pada esok harinya. :')



"Dont be sad if Allah separates you from something or someone you love. If only we knew what His plans were for us, our hearts would melt with the warmth of His love." 
tagged by hannan.



Hanya padaMu. Kami kan kembali menghadap. Link event yang terakhir untuk semua manusia. Lead our hearts to You, Ya Rahman.


Mungkin pernah sesaat kecewa tiada penerbangan ke seoul pada hari itu. Tetapi abah juga kata, susunan Allah pada sesuatu itu lebih banyak positifnya, dari bahagian negatif. Cuma hati mahu akur atau tidak akur dengan kecantikan susunan itu, terpulang.


Tersenyum lagi. Dengan cerita pendek kali ini. Untuk aku bersyukur. Dan balik dengan hati yang puas lagi tenang. Alhamdulillah dapat lagi 2 hari lebihan masa bersama adik-adik dan abah dari terlepas flight. Serupa, dengan hadiah bersama detik-detik terakhir ummi dulu.


Alhamdulillah. :')



Seminggu sudah di sini. InsyaAllah, akan terus menaip. Sambil kan memicit bahu yang sedikit lenguh. Sungguh, pada sengal-sengal itu terdapat banyak cerita yang tersimpan. Pada tanggungjawab, pada amanah yang dihulur. Setiap seorang manusia itu punya terlalu banyak cerita sendiri. Dan lebihan cerita aku kan di simpan sahaja bersama lenguh itu, sambil kita ucapkan,


"Alhamdulillah pada Rabb yang Menguji, dan menghadirkan terus sentuhan kasih sayangNya melalui tanggungjawab-tanggungjawab ini, ujian ini. Kasih sayang yang sungguh istimewa, dengan caraNya yang juga istimewa."




Gambar terakhir duduk bercerita di bangku dengan abah. Melihat suasana mereka yang membeli belah di sebelah. Sambil abah mengeluh "jeles pulak tengok diorang shopping dengan isteri. Abah quite tak suka datang shopping mall hehe. Buat teringat tolak wheelchair pilih barang dengan ummi, haha." Gelak sambil menggaru rambut lurusnya. 

Abah, pun nak bermanja bercerita sesekali itu, kan. :')



p/s : Hari ini sedikit homesick mungkin. Dan blog ini sentiasa menjadi tempat mengadu, tika hati sedang sedikit tergugah kegembiraannya. Doakan saya dan teruslah bergerak untuk Islam. Untuk tarbiyyah, hati antum dan hati kita bersama. Robbuna maa'na :')

Jazakillah khayr pada anith yang sudi datang korea. Hati menangis bersama di dalam doa, insyaAllah. All the best sem baru ni, semoga menjadi doktor yang hebat disisi Allah dan manusia. Amin ^_^






6 comments:

Anonymous said...

:)

aku-bukan-robot said...

subhanallah, kan tiap event pasti ada hikmah yang terselindung.yang nanti-nanti bila hati ikhlas baru dia nak menjelma. (=

p/s; moga terus strong. may ALLAH bless.

Anonymous said...

selamat meneruskan perjuangan krun..
moga Allah redha disetiap langkah :)
do share ur homesick here cause sharing gonna lesser it^^ muuuah

لئيبة said...

always motivated dgn kata2 ayah kak krun^^

thanks a lot pakcik!hehe :)

Shaasaab said...

besttt sampai nangiss T_T

Wamakaru wamakarallah wallahu khairulmakirin.

"Mereka merancang, Allah juga merancang. Sesungguhnya Allah sebaik-baik perancang" (Al-Imran:54)

Allah tak pernah mengecewakan kita. serious, tak perna!. sebab bukankah Dia yang maha sempurna yang maha penyayang :)

hanya manusia yang selalu mengecewakan diri sendiri :''(

Fauzan Ghazi said...

Xleh baca part ni, sebak. T_T

"So spend time elok-elok dengan adik-adik. Hey.. betul lah abah geleng kepala dengan cuai awak ni. Dulu jatuh semua duit raya dalam longkang, Dari kecik itu ini itu ini. Awak yang paling banyak accident, tau? But u know, i'm glad tengok cara awak handle situations nowadays. And i'm glad tengok how you actually terima everything with a smile, kan?


That is what i'm saying, if you look carefully semua events yang pernah berlaku dalam hidup, you will see a chain yang betul-betul link one another. A chain of events. Yang betullah, susunan Allah itu memang tepat, kena pada masanya and somehow kita belajar sangat banyak. Dari hadiah-hadiah Allah tu sendiri.


Look carefully, and learn. About life."