Pages

Wednesday, August 15, 2012

Of Being Strong. And believing.



"Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang yang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya" 
(2:286)




Ramadhan. Bukan hanya untuk mengejar Lailatul QadrNya. Tapi untuk mengejar keredhaanNya sepanjang kita telah hidup, dan keampunanNya sepanjang dosa kita yang terkumpul. InsyaAllah. ameen



"Khairun, i want to learn how to smile, or maybe to laugh again. I feel bored. With this life."
-Illiyya


Em.

Permintaan ini kan. Membuatkan aku betul termenung seketika pada pagi tadi. Sebelum secara serius telah pengsan selama 3 jam penatnya, menutup lubang sebak untuk malam semalam, Allah izinkan aku termenung dan bermuhasabah sambil bersandar di hujung katil,


"Apakah betul apa yang sedang aku lakukan sepanjang musim panas ini.. Guide me,

coz I am lost in 'a lost'."

:'(



Pertama tamanya mahu memohon maaf kepada semua yang menghantar message dan call, serius aku tak terdaya untuk membuka telefon yang sedang berkelip-kelip di sebelah itu. Hanya mampu memandang lampu warna warni itu sambil tersenyum, 


Allah yang sweet itu kan, sentiasa akan menghantarkan teman. Pada saat aku sedang jatuh. MasyaAllah, Alhamdulillah. 



Lihat pada lampu itu sahaja sudah membuatkan aku tersenyum sendiri dan terasa penuh dengan kasih sayang. Lagikan dalam jaulah serta pertemuan dengan akhawat sepanjang cuti ini, aku mungkin telah banyak gelak bersama. Kan. Dan rupanya aku lupa akan si illiyya dan imran yang pada satu tenungan itu, mereka sudah kurang senyumannya. Hanya aku yang barangkali sudah banyak ketawa tetapi,


bibir mereka sedang kering dengan senyuman itu.


:'(


Dan malam semalam aku diberi peringatan terus dari Ar-Rahman yang lagi sweet itu kan. Tentang kehilangan, lagi.


"Meh sini duduk. Kita sembang kejap. Akak tak boleh tidur dah past bedtime." 


Murobbiku menghayun-hayunkan tangannya memanggil lalu mengalihkan beg disisinya. Aku kan, buat pertama kalinya merasai moment itu. Duduk bersandar di dinding dan bercerita kisah dalam hati bersama murobbi sendiri. Dan dalam lampu yang malap, ketika semua sedang tidur. Sayup sayup bercerita sambil memandang tepat ke matanya. Aku rasakan,


kekuatan dalam kasih sayang itu. Sambil menahan sebak, Allah.


Tadi subuh berlepas dan badan masih berasa lemah longlai. Kekuatan pada pagi tadi seolah habis digunakan untuk hanya menahan sebak semalam. Pagi tadi aku mungkin masih belum betul redha dengan


Samsung SII HD ku yang hilang entah ke mana. :'( 



Sesaat dua pada mulanya aku sangat yakin akan ditemukan semula. Jadi berasa sangat tenang dan mampu untuk duduk diam memandang wajah-wajah mereka yang turut risau di sekeliling. Tapi mungkin perasaan tenang itu juga hilang bila tiada di tempat yang disangkakan, apabila habis diperiksa berkali-kali. Aku goyah dengan keyakinan tadi. Dan aku goyah untuk terus kuat dengan ujian kali ini.


Betul lah. Hilang. Tak akan kembali. Ya Allah, aku diuji dengan kehilangan untuk kali kedua. kan.


"Akak. Ini. Satu perasaan waktu ummi pergi dulu lah. Rasa something yang hilang, tak akan kembali dah. Sebak la kak." 


"Oh em. bab ni akak speechless." kata akak murobbi itu.


Aku juga speechless sebenarnya. Kerana pada apakah aku telah menyamakan sebuah telefon dengan ummi sendiri. Tapi perasaan itu, memaksa aku mencari kekuatan pada awal-awal melihat ummi nazak. Kekuatan untuk tenang itu. Untuk betul-betul yakin, 



Allah sedang melabuhkan pelukan kasih sayangNya melalui ujian-ujian ini. 



"Oh and akak, boleh ke saya nak tau. Patut ke atau tak patut kita yakin kita ada kekuatan itu? Perlu atau tak perlu kita rasa proud yang kita ada kekuatan tu?"


"Yes dear. You should"


Em.
Jawapan pendek dari akak itu mungkin kan dihantar oleh Allah. Pada hati aku yang selalu ragu-ragu aku punyai kekuatan itu. Dan pastilah benar ayat yang selalu diulang dulu.



"Allah tidak akan memberi cubaan pada manusia, kecuali mereka mampu menanggungnya."


Aku akan terus dan mula percaya untuk hari ini, serius. Barangkali dosa aku banyak terkumpul dari smart phone itu selama digunakan. Dan aku terlalu lalai menggunakan masa pada telefon itu lebih pada menggunakan masa untuk Allah kan? Astaghfirullah. Hati aku


sedang dicuciNya kan?? :')

MasyaAllah.


Dan segala yang telah berlalu dari malam semalam yang penuh dengan adegan resah atau romantik (dengan akak murobbi eheh) sehingga ke pagi ini, ketika Illiyya melemparkan permintaan hebat itu, insyaAllah, aku kan sedar dengan ignorance sendiri.


Pada keyakinan dan kepercayaan bahawa, aku punya kekuatan itu tetapi aku tidak mengaku. Dan Allah membuka segala dinding ragu-ragu yang aku bina selama ini. Aku yakin, aku punya kekuatan itu untuk segala ujian "kehilangan" ini. Biiznillah. InsyaAllah.





"And Illiyya, Khairun minta maaf banyak-banyak. Sebab mungkin Khairun banyak bergelak ketawa sepanjang bersama dengan samsung itu. Atau mungkin Khairun sentiasa menghalakan pandangan pada screen hitam itu sambil tersenyum seribu. Ketika Illiyya betul-betul mahukan perhatian kan. Gelak tawa, untuk diri sendiri aje, mungkin. Akhirnya caused you to hilang moment untuk senyum itu. 

Kan? Allah dah ambil semua. Allah nak suruh focus kat Illiyya. Dan to Him sekali. Not to the phone yang tak ada maknanya untuk bersedih sekalipun.

But believe me, Illiyya. Life is so much funnier when you have Allah in your heart.  Have Him. Yang akan sentiasa buat awak tersenyum bila diujiNya. InsyaAllah, dear. And nanti bila Illiyya, Imran dah besar dan matang bukak lah blog ni okay. I think I wrote so much about you guys, and ummi.


and abah. And about all of us.


:')"



Grow stronger. Imran. And Illiyya. Keep on moving forward and change the world. I love you guys with all my heart. And praying that Allah will always love you more. Than i do. 



May Allah bless this Ramadhan. And cuci segala dosa lampau dalam hari-hari ramadhan yang berbaki ini kan. Allahumma ameen. Habiskan dengan mantap. Jom. ^^





p/s: Aseef and jazakunallahu khayr lagi sekali pada mereka yang terus call dan message. InsyaAllah bukan sedang kecewa tapi sedang merenung di mana salah silapnya. Allah. Doakan saya.

Nak no semua orang yang mengenali saya, please. I think i should start using cara lama, salin dalam buku log. Kan? hihi.

And to dear k.ain, k.siti, k.aisyah, k.nora, syahirah zain, fara and semua yang no tak dikenali, 
May Allah shower you guys with His endless love and rahmah. Till Jannah. Amiin ya Rabb :') 



3 comments:

aku-bukan-robot said...

sedih.tapi saya senyum.
kak krun yang kuat, may ALLAH bless.

Nur al-Iman said...

Kak Krun, your words, they remind me of my sisters, and our brother, and how I wasn't there for them when they really needed me, and how I didn't realize how troubled my brother and sisters were although I was with them, but I couldn't see. Blinded, when they were right in front of me. And now, hundreds of miles from home, I...hmm.

Stay strong, kak Krun. Moga Allah kuatkan hati dan diri akak, dan keluarga akak. :')

Miza Farzana said...

May Allah bless Kak Krun and family. Salam Ukhwah fillah kak. Uhibbuki fillah till Jannah. InsyaAllah :')