Pages

Saturday, June 2, 2012

Berlalu kisah Nabi-Nabi Allah. Lalu kita ambil dan isi buku hidup kita dengan ibrahnya



Mereka menangis. Air mata berbutir-butir jatuh.


Mata dan pipi mereka yang merah membasah membuatkan aku sebak serta merta. Hingus aku juga barangkali boleh meleleh menahan sakitnya sebak di tekak. Mereka terasa berat. Wahai adik-adikku sayang T_T


Aku tahan lagi, rasa mahu menggenggam helaian tudung di dada kerana hati aku kan sedang menyahut,


"Allah.. sungguh, aku sayangkan mereka. Dan sayangilah mereka ya Allah, lebih pada aku menyayangi mereka ya Rabb"




Dalam dakapan ukhuwwah, kita mengambil cinta dari langit. Lalu menebarkannya di bumi. CintaMu Allah... Dan taburkanlah cintaMu tanpa henti pada mereka ini, pendokong dakwah Rasulullah kekasihMu... 



Mereka memandangku ketika berucap, seolah aku sedang berkata "dunia sedang bergegar! selamatkan dirimu!" huhuk. Allah...Tersenyum. Dan gelabah sendiri.


Kisah Nabi Ibrahim diluah lagi. Bagaimana Nabi Allah dalam mengejar ketenangan hatinya kepada kuasa Allah. Bagaimana tarbiyyah Allah kepada nabi pembina Kaabah itu tentang usaha dan tawakkal. Serta kisah Siti Hajar dalam mencari sesuap air untuk anaknya Nabi Ismail A.S. Allahuakbar. Kan kisah mereka yang terdahulu membuka mata dan hati yang tertutup, bahawa Allah membalas usaha mereka yang benar-benar ikhlas, pasti! Akan membalas dari arah yang tak disangka-sangka. MasyaAllah.




لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنتَ ، سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِينَ
"Sesungguhnya tiada Tuhan melainkan Engkau (ya Allah!) Maha Suci Engkau (daripada melakukan aniaya, tolongkanlah daku)! Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang yang menganiaya diri sendiri.."
(Al-Anbiya : 87)

.:doa Nabi Yunus A.S:.


Pernah kan tergoncang juga himmah Nabi Yunus A.S yang berputus asa lalu meninggalkan umatnya. Kemudian ditelan ikan paus dan berada dalam kegelapan yang nyata. Nabi kita, Yunus A.S dididik tentang ikhlas dan tidak berputus asa, ditinggalkannya keseorangan dalam kegelapan. Kerana Allah bukan sekali membencinya tapi mahu mentarbiyyahnya dengan penuh kasih sayang. Hanya tinggal Nabi Yunus dan Allah bersendirian, dalam doanya yang ditadah dengan penuh ikhlas. Dan begitu doa Nabi Yunus diangkat ke langit dan diampunkan.


Dan mata kita masih belum terbuka sedangkan sudah datangnya janji pertolongan Allah dari malaikat-malaikatNya sehingga memenangkan Badr. Melahirkan assabiqun al-awwalun sehingga kita merasai nikmat islam dan iman atas pejuangan mereka. 


"Astaghfirullah wa subhanAllah" (110:3)
Allah kan Maha Mendengar. Lagi mengkabulkan doa mereka yang menadah dengan hati yang benar-benar mencintaiNya.



"Mungkin sesekali kita rasa kitalah manusia yang paling susah. Tapi, waktu itu sebenarnya Allah sedang memberitahu kita yang ada manusia lain yang lebih susah."
-k.gja




Itulah sedikit kupasan kisah agung bagaimana nabi-nabi ulul azmi beserta nabi-nabi Allah yang terdahulu mencari kebenaran Rabbnya. Mereka mempunyai cabaran paling kental lagi mencengkam keimanan di jiwa, tak langsung dapat dibandingi kita yang belum cukup istiqomah dalam bangun malam menghadapNya, lagi masih ketat mengikat kocek untuk bersedekah. Masih belum cukup dan tak mampu nak dibandingkan dengan kekasih-kekasih Allah, yang ujiannya datang bertimpa-timpa mengugah iman di dada, sampaikan satu saat itu ditadah tangan mereka ke langit 


"Binasakanlah umatMu ini kerana mengingkariMu"

Juga "Bilakah datangnya pertolongan Allah?"


T_T


"Ataukah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (cobaan) seperti (yang dialami) orang-orang terdahulu sebelum kamu. Mereka ditimpa kemelaratan, penderitaan dan diguncang (dengan pelbagai cobaan), sehingga rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya berkata "Bilakah datang pertolongan Allah?" Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat"
(2:214)


Kerana beberapa kali itukan hampir aku berputus asa dalam kerja dakwah yang penat lagi menghauskan semangat ni. Aku lemah ya Allah. Aku akui kelemahan aku yang bertimbun. Ternyata aku langsung tak punya cahaya di hati seputih Bilal dan Abu Dzar, dan sendiri Muhammad ibn Abdullah yang diangkat menjadi Rasulullah kerana memiliki hati paling putih antara manusia. SubhanAllah.


Kita, jangan sekali menjadi mereka yang menatap hari-hari mereka yang dibazirkan ketika dihadapan Allah nanti. Lutut dan anggota yang bergetar menyesali sisa-sisa hidup didunia yang tidak diisi dengan usaha kearah redhaNya, sudah kan tidak berguna lagi. Sudah kan, tidak berguna.


Bersabarlah wahai para pejuang islam di akhir zaman ini, dan bersabarlah wahai adik-adik. Adakah lagi hati yang belum tenteram ini sudah benar-benar kenal RabbNya? Kerana pabila kita kenal benar dengan Pencipta kita, kitakan tahu janjiNya itulah paling pasti lagi diyakini. Bergembira dan tersenyumlah tatkala Allah sedang mengangkat darjat hamba-hambaNya yang berjuang untuk agamaNya. Seindah janji JannahNya itu kan kita pegang, sehingga kita benar-benar berpimpin tangan menghidu seterusnya menikmati sendiri keharuman dan keindahan Jannah itu. Amin..




"And whoever fears Allah, He will make for him a way out. And will provide for him from where he does not expect. And whoever relies upon Allah, then He is sufficient for him. Indeed, Allah will accomplish His purpose. Allah has already set for everything a (decreed) extend. 
(65:2-3)



Allahuakbar dan InsyaAllah ke-izzah-an (kebanggaan) kita dalam islam ini membuatkan kita mengikat dan menjahit diri sendiri sampai betul-betul dapat masuk ke Jannah itu. Aku obses, dan kita juga obses dengan JannahNya. Kita akan cuba dan cuba walaupun berkali jatuh dan berdarah. Kita berusaha. Dan terus berusaha lagi langsung bersama menghadirkan rasa izzah itu,



"Kebanggaannya terhadap sesuatu menjadikan dia adalah sebahagian daripada sesuatu yang dibanggakannya.." 



Dan izzahlah kita dengan Islam yang terpaut dalam hati. InsyaAllah kita akan mampu tersenyum menghadap Ilah hati kita, Allah yang Maha Melihat. :')



p/s : Allahuakbar. Wa asyhadu anna Muhammadu Rasulullah. Nabi kita Muhammad yang lagikan tersuluh akhlaknya.. rindumu pada kami mencalitkan semangat itu. Semangat untuk bertemumu ya Rasul kekasihnya Allah. Suapkan lah kami bersama di telaga Kauthar nanti :')


4 comments:

ain azam said...

Subhanallah..saya punya kakak yang cukup bernas kata2nya.menusuk sampai ke pangkal hati.semoga Allah memberkatimu.terima kasih akak.tunjuk ajar akak sgt bermakna.

kruN. said...

ain... huk T.T malunye.... jazakillah khayr. sila beri saya tunjuk ajar jugak. tak tau nk tunjuk atau ckp cemane, tapi sayang sgt dan terharu sgt tengok senyuman2 antunna :'))

Teruskan menyiram hari2 saya dengan senyuman manis antunna :')) lillah

Sabrina said...

krun...sgt menyentuh hti..jzzk for sharing :)

Lyana said...

Salam, akak terima kasih share post ni :)

Truthfully, saya sangat sedih dengan diri sendiri :'( Cepat sangat saya rasa down bila saya diuji. Sangat sangat mudah down. Bila diuji dengan respons orang sekeliling terhadap usaha saya dalam dakwah.

Tetapi, sebenarnya ujian itu terlalu kecil utk dibandingkan dgn orang lain lebih lebih lagi umat terdahulu.

Bila baca ayat-ayat Quran yang disebut dalam post ni, sebak rasanya. Allahuakbar.

jazakillah khayr ukhti :')