Pages

Tuesday, April 3, 2012

"Ajarkan aku berjiwa besar."



Berat telinga mendengar, berat lagi bahu nak angkut beban. Berat lagi kelopak mata nak tahan air yang bergelinang. Paling berat, ruang hati yang mahu menerima itu.


Berat.


Kerana aku tak pernah lagi berjiwa besar. Ruang sangat sempit buatkan selalu sesak dada. Kerana aku tak pernah memiliki dada yang lapang itu. Aku perasan sendiri.





Aku. mahu berjiwa besar.



Pegang dada. Ketap bibir. Sebak dan terharu dengan semua yang ambil berat. Ini memang di luar sangkaan. Kami sangka kami hanyalah 9 orang yang berlabel rozman ini, mengangkat bakul sabar yang berat itu hari ke hari. Sebaliknya, lebih dari seribu orang sedang menghulur tangan untuk bersama menjinjing bakul itu. Abah juga ketawa kecil melihat pelawat tak putus-putus ke bilik ummi.


"Abah sendiri terkejut. Ramai betul. Wah. Seronok la ummi kan, nampak semangat sikit, abah pun rasa senang. haha tak sangka, kawan korang memang bersepah banyaknya"


Abah.. :')


"Abah, aku mahu berjiwa besar, macam abah. Macam semua."
Mahu berjiwa besar seperti Rasulullah SAW ketika dipulau, dibaling batu, dicaci, dimaki, dipermainkan, baginda tetap tersenyum menawan.
Mahu berjiwa besar seperti pejuang palestine yang sedia ditembak. Lagi dihulur dada mereka demi negara tercinta. Sambil tersenyum menantikan syurga.

Mereka mempunyai jiwa yang besar seluas benua. Luas lagi dari lautan. Nak jugak :')


5.40 pagi :
"Macammana mahu berjiwa besar ni kak? Ajarkan saya, tak dapat lagi konteks jiwa besar ni"


"Jiwa besar ni kita tak mudah putus asa, tak mudah nak merungut, tak mudah nak salahkan orang lain, apa Allah dah tentukan kita terima, kita optimis, ada hikmahnya, yang akal kita tak tahu pun apa hikmahnya" 


Jiwa besar. wah. Jiwa besaar. Kalau aku katakan, jiwa besar ialah seseorang yang redha dengan segala apa yang Allah nak kasi. Boleh tak macam tu, kak nanad? ^^



Redha. Berlapang dada. Sedia menerima. 


Allah..
MasyaAllah.

Patutlah panggil lapang dada. Sebab dia luas ek? haha lapaaaaaaang gitu leh lari-lari pegang tangan ewah. SubhanAllah. Selama ini, aku masih belum berjiwa besar. Aku masih belum cukup redha. Ajarkan aku, kalian. Agar aku bisa terbang tinggi, menjadi jundullah lagi tegap bermutu tinggi, impian sentiasa tinggi nun ke langit biru. 


"Wahai sekalian orang-orang yang beriman, sabarlah kamu sekalian dan teguhkanlah kesabaranmu itu"
[3:200]



Allah. aku mahu berjiwa besar. Ajarkan aku. 



2 comments:

Al Faqir Rabi'ah Al 'Adaweeyah said...

kakak, tak mampu hendak ajar. sebab kakak sendiri masih berjiwa kecil.

kakak, hanya mampu berdoa, semoga Allah akan ajarkan kamu.

punya sebuah keluarga yang bersatu; itu suatu nikmat yang maha besar di saat orang lain tidak pernah merasa nikmat yang itu.

senyum.

Allah bersamamu! :')

mulawwanah said...

inshaAllah khairun,bila kita mahu, Allah akan mudahkan jalan ^^