Pages

Monday, March 5, 2012

hembuslah nafasmu.. "maka aku terpilih"



WARNING
Sila jangan berasa muntah dengan kepanjangan post ini. hakhak 
#videobulatangumbira :P


Tak biasa dan tak reti sebenarnya nak tulis panjang-panjang. Tapi setelah menerima hadiah hebat lagi 'wau' dari seorang sahabat yang dirindui selalu, B, tergerak nak share jaulah ke bumi sakura tempoh hari. ok sorry lambat.. baru nk refresh memori ^^




hadiah untuk hari jumaat lepas | [22 :78] : sesuai untuk krun katanya. Sesuai untuk semua orang insyaAllah ^^



Saat terdampar kaku di puncak yamagata dengan tangan kanan yang terkulai..hanya mampu mengambil gambar dan merekod wasiat *kononnya* hakhak




"Tidakkah engkau melihat bahwa Allah menjadikan awan bergerak perlahan, kemudian mengumpulkannya, lalu Dia menjadikannya bertumpuk-tumpuk, lalu engkau lihat hujan keluar dari celah-celahnya, dan Dia (juga) menurunkan (butiran-butiran) es dari langit, (yaitu) dari (gumpalan-gumpalan awan seperti) gunung-gunung, maka ditimpakanNya (butiran-butiran es) itu kepada siapa yang Dia kehendaki dan dihindarkanNya dari siapa yang Dia kehendaki. Kilauan kilatnya hampir hampir menghilangkan penglihatan."
(24 : 43)



Saat itu aku terduduk kaku memandang salji putih lagi keras dengan papan yang melekat di kaki. Baru belajar mengunci kaki di papan biru pada pagi yang sama, tapi sudah berani mengagahkan diri beraksi-berani-mati memanjat curam ke-2 tertinggi di landasan ski Yamagata, Jepun. Betapa.... ya Allah betapa ganas ribut salji yang sejuk mencucuk-cucuk pipi dan kelopak mata, terus menerus mengkabuskan goggle lutsinar sampaikan langsung tak nampak laluan turun curam 45 darjah itu. Akhirnya tersungkur jatuh, terseliuh tangan kanan dan tak mampu lagi untuk berdiri tegak meluncur. "Ya Allah.. aku tak mampu untuk turun lagi" Ketika salji membisikkan "hembuslah nafasmu.. maka kau telah terpilih..." air mata keluar berderu-deru membeku di pipi dan dagu. SubhanAllah..inikan pilihanNya





"hembuslah nafasmu... maka aku telah terpilih..."



Saat genting itu terngiang-ngiang ayat kat atas. Aku menangis bukan kerana tanganku yang sakit terkepak itu. Kerana aku takut dengan ujianMu. Aku sangat takut sekiranya aku menerima ajalku di atas dengan tiada siapa disebelah untuk membisikkan syahadahMu. Astaghfirullah.. saat paling gerun itu akan aku ingat-ingat setiap kali dengar perkataan "jepun" T_T



Pernah tak rasa kita dipilih? Dan apa reaksi kita dengan perasaan itu?



Bukan untuk perasan. Tapi kita patut rasa bangga dan syukur Allah memilih kita. Jang? 
Hari semalam aku terpilih untuk menunggu bas dalam hujan renyai-renyai selama sejam, terpilih untuk mengeluarkan duit membeli kopi di sebelah stesen bas untuk memanaskan badan, terpilih lagi untuk ternampak pakcik nosukja (homeless) yang menggeletar minta sedekah di pintu kedai kopi, terpilih untuk mengeluarkan helaian 10,000won yang hanya tinggal sekeping dalam poket untuk membeli 2 cawan kopi, terpilih untuk memberinya secawan dan dimaki "hoi aku nak duit taknak kopi", terpilih untuk terdetik di hati "ish tak bersyukur sokmo orang nk bagi die panas", terpilih lagi untuk beristighfar kerana mengutuk pakcik nosukja tu, terpilih untuk minum kedua-dua kopi itu, dan terpilih untuk teringat akan nikmat Allah dan memujiNya.. "alhamdulillah.. panas sikit badan dengan kopi ni"

Huh! Hembuslah nafasmu...banyaknya perkataan 'terpilih'! hakhak. eh tak, macam ni




"hembuslah nafasmu... maka aku telah terpilih..."




Sedar tak sedar, aku terpilih untuk setiap pergerakan aku. kaan? Allah sendiri pilih kita untuk ucap alhamdulillah tu, untuk mengingatiNya. Kerana Allahlah yang memegang hati kita. Allahlah yang akan menggerakkan hati-hati kita untuk mengingati diriNya. SubhanAllah malu.

Adakah kita yakin dan bersyukur dengan pilihan dari Allah dalam hari-hari kita? Allah sudah pun memilih kita untuk sedemikian perjalanan, dan kita terpilih untuk sesuatu kejadian. Tapi adakah kita menerima pilihan Allah dengan redha? dan syukur? atau menyalahkanNya, atau DIPILIH untuk membelakangiNya. Nauzubillah. 



"Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya dia lah yang memilih kamu (untuk mengerjakan suruhan ugamanya); dan Ia tidak menjadikan kamu menanggung sesuatu keberatan dan susah payah dalam perkara ugama, ugama bapa kamu Ibrahim. Ia menamakan kamu: "orang-orang Islam" semenjak dahulu dan di dalam (Al-Quran) ini, supaya Rasulullah (Muhammad) menjadi saksi yang menerangkan kebenaran perbuatan kamu, dan supaya kamu pula layak menjadi orang-orang yang memberi keterangan pada umat manusia (tentang yang benar dan yang salah). Oleh itu, dirikanlah sembahyang, dan berilah zakat, serta berpegang teguhlah kamu kepada Allah! Dia lah Pelindung kamu. Maka (Allah yang demikian sifatNya) Dia lah sahaja sebaik-baik Pelindung dan sebaik-baik Pemberi pertolongan" 
(22 : 78)


Kita mampu meminta pilihan yang baik itu, pada setiap doa, pada setiap sujud dan rukuk, kita mampu meminta padaNya "ya Allah.. pilihlah aku untuk menegakkan agamaMu.. pilihlah aku ke syurgaMu" dan teruskanlah berdoa, dekatkanlah diri kita padaNya. Supaya kita dipilih untuk sesuatu peristiwa yang lagi mengingatkan kita kepadaNya. Kita mampu meminta untuk dipilih!

Dan berdoalah supaya Allah memegang hati kita ke arah mendekatiNya setiap saat, setiap detik sehingga ke detik terakhir.




"Ya muqallibal qulub, tsabbit qalbi 3ala deenik"




Kepada adik-adik yang baru sampai di sini, bumi sonata yang penuh dugaan dan cabaran ini, bersabarlah. Bersabar dan yakinlah kita dipilih untuk meneruskan dakwah di sini. Kerana bukan calang-calang orang yang mampu berhadapan dengan ribuan orang bukan islam untuk bercakap tentang islam. Bukan calang-calang orang yang mampu berdiri kuat dan teguh memegang panji islam. Barangkali tersilap cakap kita menanggung dosanya, dan barangkali rezeki dan rahmat dari Allah usaha kita menimbulkan kecintaan mereka pada Islam. Wau yang itu. :))




"Hembuslah nafasmu.. maka kita telah terpilih di bumi sonata"



Dan hembuslah nafasmu.. maka aku dan kamu terpilih untuk merasa lagi nikmat iman dan islam pada hari ini, di bumi sonata, atau di bumi sakura, atau di bumi kiwi, bumi koala, bumi anbiya, bumi bunga raya eh ade ke? hakhak bumi apa lagi? *sedap pulak variasi nama kan :P*


Pening ke ayat? haha mianhada. Aku juga pening pada awalnya koff koff *gelak APG err* Pokoknya selalulah bermuhasabah untuk sesuatu peristiwa itu, kenapa aku dipilih untuk menyaksikannya? Apa ibrah yang boleh aku kutip? Senang bukan?


Kalau ditanyakan apa yang aku dapat dari jaulah? Apa yang telah aku saksikan sepanjang di sana? Aku hanya tersenyum. Banyak weh~ maji de! Sudah pasti kau juga dipilih untuk bertanya, dan barangkali terpilih untuk merasa ingin berjaulah juga untuk masa akan datang. :')




hohoi gambar ni sangat manis gula-gula kapas batu :') aku terpilih untuk berkenalan dengan mereka ^^ Alhamdulillah


psst : Alhamdulillah lagi. Untuk hari ini dan hari sebelum. :') mungkin kamu dipilih untuk scroll down and down membaca post ni hingga habis. wau. hakhak. Semoga kita sama-sama terpilih sebagai ahli syurgaNya. insyaAllah.

#Tulis dalam train : 2 jam nak ke airport tadi. wau. Nanti ye kalau datang lagi memori2 indah tu, aku share lagi pasal jaulah. wah sangat banyak nk cerita.. mucho mucho ^^




No comments: